uzegan

3 Bahan Penyelamat

22:16 3
3 Bahan Penyelamat

Kecanggihan teknologi membuat sebagian orang jadi lebih menggampangkan sesuatu.

Seperti katanya Sydney J. Harris, The real danger is not that computers will begin to think like men, but that men will begin to think like computers. Dan itulah yang terjadi sewaktu saya memulai kehidupan baru di rumah mertua.

Saya yang dulu kerjanya bertahun-tahun hanya di depan komputer (tanpa berurusan dengan dapur), bangun, kuliah, kerja, pulang larut, tidur, bangun, kuliah, kerja, pulang larut, begitu tiap hari. Hari minggu gak kuliah tapi tetep kerja di hari libur. Kebayangkan gimana pemandangan sehari-harinya. Hidup diantara monitor, pc, keyboard, mouse, buku, kertas dan sejenisnya, lalu akhirnya menikah dan langsung resign.

Begitu memulai hidup baru, tiba-tiba kehidupan berubah, setiap hari harus ngeliat kompor, panci, sayur-mayur, ikan-ikanan, baju kotor, piring kotor, rumah kotor serta seabrek keresahan akibat small talk antar ipar dan mertua yang pernah terdengar di balik pintu. πŸ˜‚πŸ˜…

Berhubung cara berpikir saya dulu masih terbawa-bawa seperti ketika berhadapan dengan komputer, dimana saya pernah berprinsip bahwa ngedisain dan memasak itu sama-sama mengolah bahan mentah menjadi sebuah karya/hidangan. Alhasil kadang saya khilaf dan lupa kalo masak itu gak bisa di undo atau di redo, maka dengan nyantainya bahan beserta bumbu masakan itu saya racik tanpa mikir panjang, apalagi kalo lagi males, langsung bablas aja. Tapi kalo lagi rajin, yah kadang nyoba-nyoba berimprovisasi saking overnya.

Dan hasilnya tentu saja keasinan, keaseman bahkan rasanya jadi terlalu tajam saking semangatnya ngasih bumbu hahaha... Dulu saya mikir, kalo semakin banyak rempah atau bahan maka rasanya pasti makin enak πŸ˜‚πŸ˜… Padahal yah gak begitu juga. Bisa jadi rasanya jadi ancur kalo gak sesuai resep yak hihihi..

Jadi kali ini saya mau ngasih sedikit tips tentang 3 bahan. 3 Bahan ini masih bisa menghandle masakan yang sudah terlanjur keasinan, terlalu asem, atau makanan yang bumbu atau seasoningnya kebanyakan. Istilah komputernya, kesalahan yang telah terjadi ini ternyata masih bisa di undo loh wkwkwk. Biar hasil masakannya nanti gak ancur-ancur banget ketika disajikan πŸ˜‚πŸ˜… Daripada harus masak ulang, kan jadi capek dan pemborosan yakan. 😁

Triknya saya pelajari lewat google jaman baheula dan pengalaman di waktu awal-awal belajar masak masakan khasnya keluarga suami. Nah 3 Bahan Penyelamat itu adalah :
1. Wortel

Wortel bisa digunakan ketika masakan terlalu asam, dulu saya sempet nyoba beberapa kali waktu kebablasan masak pindang ikan patin, sayur asem dan saos asam manis. Setelah dimasak dengan wortel yang sudah di potong agak besar, wortelnya akan menyerap rasa asam. Biarkan mendidih. Kalo masih terlalu asam tambahkan wortel lagi sampe rasa asamnya berkurang, setelah itu wortelnya bisa langsung disisihkan.


2. Kentang

Kentang sangat bermanfaat menyerap rasa asin ketika kita memasak makanan berkuah yang keasinan. Karena itu, ketika kita memasak Opor, Kari, Soto atau Sop Ayam atau makanan berkuah yang ada kentangnya. Jangan lupa diicip-icip lagi atau masukkan garam terakhir setelah kentangnya sudah dididihkan.


3. Telur

Ada dua masakan yang membuat saya harus selalu menambahkan telur agar makanan yang saya masak rasanya tidak terlalu tajam, yaitu Indomie dan Nasi Goreng πŸ˜‚ tapi telur disini fungsinya bukan sebagai garnis atau pendamping makanan. Karena telur ini (harus dikocok) khusus dicampur dengan nasi goreng di akhir. Agar bumbu yang kebanyakan itu bisa diserap oleh telur yang penampakannya akan hilang (telur siluman) πŸ˜‚ karena harus menyelimuti setiap butir nasi. 😁


Begitu juga dengan Mie Instant. Karena saya termasuk tipe orang yang mengkonsumsi Indomie Goreng tapi pake kuah. Kalopun masak kering, bumbunya saya kurangi atau dicampur dengan kocokan dua telur agar rasanya yang pekat (tajam) bisa berkurang. Dan ini juga bisa di aplikasikan untuk masakan lain, selagi masakan itu bisa dicampur dengan telur atau telurnya bisa disaring jika tidak cocok dengan makanan yang akan disajikan. Dengan catatan, telurnya harus di kocok tidak bisa kalo hanya dicemplung ato diceplok.


Gimana? Ilmunya udah nambah blom ? Semoga temen-temen yang nanti mau nikah gak mengalami hal yang sama yak hihihi..

Ketek dan Wisata Air Sungai Musi

13:26 4
Ketek dan Wisata Air Sungai Musi
Jalur LRT di atas Jembatan Ampera

Setelah menahan diri untuk tidak jalan-jalan selama beberapa tahun (bukan hanya karena Covid tapi juga riweuh karena anak-anak masih bayi). Akhirnya pada sebuah kesempatan di bulan lalu, kami memutuskan untuk berwisata bersama semua anggota keluarga termasuk juga dengan para bocah-bocah di rumah. Karena lokasi tempat kami akan memulai touring, tentu saja jaraknya hanya beberapa langkah dari rumah Mertua. πŸ˜‚

Berhubung rumah kediaman Mertua dekat dengan beberapa tempat objek wisata penting di kota saya. Maka wisata pertama yang kami lakukan adalah Touring atau Wisata Air mengitari keindahan Sungai Musi dari bawah Jembatan Ampera kemudian menuju bawah Jembatan Musi VI yang baru diresmikan tepat di awal tahun ini. Hingga ke Dermaga yang ada di Tanggo Buntung dengan menyewa perahu motor kecil atau Ketek. Kenapa disebut ketek? Karena ketika mesinnya dihidupkan, maka motornya akan berbunyi, ketek ketek ketek.. πŸ˜‚

Tarif yang ditawarkan untuk sewa perahu dan tukang kemudi per sekali perjalanan sebesar 65.000 rupiah saja. Boleh ditawar, tapi kasian. Karena sejak bertambahnya dua jembatan di Palembang yakni Jembatan Musi IV dan Jembatan Musi VI, pendapatan mereka menurun drastis dan hampir kehilangan mata pencaharian karena sudah jarang yang menyewa kecuali di hari-hari tertentu saja.


Menuju Tak Terbatas dan Melampauinya πŸ˜‚
Entah sudah berapa puluh kali saya mendapati objek yang ngeblur di henpon karena perahunya seringkali oleng. Belum lagi karena tukang kemudinya gak pake setop apalagi mampir-mampir dulu ke warung kopi, alhasil jepret-jepretnya dilakukan dalam keadaan ngebut tingkat tinggi. Udahlah diterpa angin kencang, kena percikan air pula πŸ˜‚Dan untungnya, henpon yang terkena cipratan macam kesiram air bah saat itu bukan milik saya, tapi punya suami. πŸ˜‚πŸ˜…


10 Hobi Super Irit, Peluang Bisnis di Masa Pandemi

00:03 4
10 Hobi Super Irit, Peluang Bisnis di Masa Pandemi

Wahai emak-emak, termasuk mereka yang pasukannya masih pada bocah semua. Yang ruang lingkup dan waktunya masih terbatas dan belom berkesudahan, sampe ntuh bocah-bocah udah mulai sekolah bahkan buat bewe pun ampun-ampunan susyehnya (nunjuk diri sendiri). Dan buat siapapun yang sering kali galo, hidup segan mati mah ogah kalo dah nyampe penghujung bulan.

Yang sedang memiliki kesamaan nasib, mari kita simak sama-sama 10 Hobi Super Irit di Tanggal Tua versi saya. Tentu saja beberapa diantaranya bisa jadi Peluang Bisnis atau hanya sebagai pelipur lara karena sikon yang sedang terbatas seperti sekarang. 

Nah, 10 diantaranya adalah : 

#1. Berkebun 

Menanam tomat, cabe, bumbu dapur, 'herbs' ato daun aromatik dan sayur mayur adalah cara yang paling tepat untuk memulai hobi bercocok tanam karena, bibitnya mudah di dapat. Misalnya dari sisa-sisa sampah organik dapur seperi biji tomat, biji cabe, bawang, biji pare, terong, daun kemangi, daun bawang, daun kari, daun salam, daun kunyit, daun katuk, kangkung, pokcoy dan lain-lain. 

Media tanamnya cukup dengan pot atau dari bekas botol minuman mineral ukuran 1.5 liter, karung bekas, kaleng bekas, ember bekas, atau sejenisnya. Tidak perlu harus menggunakan sebidang ato sehektar tanah, kecuali emang udah manteb mo jadi petani, kan temanya 'super irit' ya kan. πŸ˜‚

Nah dari hasilnya, bukan si empunya saja yang bisa menikmati. Orang lain pun bisa ikut merasakan. Misalnya dijual ke tukang sayur jika panennya berlebih. Dan juga bisa dibagikan ke tetangga yang membutuhkan dan bisa membantu orang-orang sekitar yang kekurangan. 


#2. Merajut 

Kalo disini, Merajut bisa berarti menggunakan jarum kait (hook/hakpen) dan menggunakan dua jarum (knitting/breien). Terakhir saya beli jarum kait yang paling ekonomis itu seharga tiga ribu rupiah. Kalo untuk knitting kita bisa menggunakan jarum dari bambu, harganya tinggal di cek di olshop soale dulu saya punya yang berbahan alumunium, memang lebih bagus dan lebih awet, tapi tetep paling ekonomis.

Pemborosan itu mah? gak dooouunk.. gratis tis tis, hadiah dari temen :p. Tapi waktu pertama kali belajar saya malah make gagang sumpit bambu trus ujungnya di serut biar lebih runcing, bonus dari warung bakmi (teteup gretong ya bo'). 😹 

Benangnya boleh make yang paling irit, jenis wol acrylic. Tau kan yg harga segulungnya 2500 perak. Kita bisa mengawalinya dari yang standar dulu, buat make sendiri ato buat anak dan suami, kan lumayan daripada beli. ntar kalo ngerajutnya udah pakar ntuh rajutan bisa dijual, meskipun benangnya ekonomis, tapi kalo hasilnya kreatif, bnyk loh yang mau, apalagi karena harganya lebih miring. Bikin boneka ato bros rajut untuk souvenir. Ada juga yang buka kursus merajut gratis tapi sekalian jualan benang dan alat tempurnya juga. Ato kalo gak punya modal samsek, kita masih punya tenaga, jadi kalo ada yg mo nitip dirajutin, lumayan dah dapet komisi walo tak seberapa yang penting bisa mengurangi keriput di tanggal tua. Bisa menghasilkan sebuah karya, meskipun bukan kita yang menikmati yang penting dapet ilmu dan pengalamannya ya kan. 

#3. Olahraga 

Kalo kefefet kagak punya ongkos buat joging bareng di stadion olahraga bareng sohib. Joging, lari, ato senam bisa dilakuin di sekitar lingkungan kita ya kan. Tapi, kalo kamu punya sepeda pasti nambah asik tuh, bisa olahraga dapet duit pula. Kenapa saya bilang begitu? karena di lingkungan saya ada ibu-ibu yang saban hari nganter anaknya sekolah make sepeda sekalian olahraga katanya, sekalian juga antar jemput anak2 tetangganya sekolah. 500 rb/anak. Jarak dari rumah ke sekolah pun gak begitu jauh dan karena Ortunya lebih memilih anaknya di anter jemput oleh orang yang udah mereka kenal baik. 

#4. Menjahit 

Ini buat yang punya mesin jahit, lumayan tuh buat terima jahitan ato bikin pernak pernik dari kain-kain yang gak kepake lagi trus dijual. Buat yang ga punya mesin jahit, kita bisa jahit pake tangan loh, misalnya bikin gantungan kunci yang lucu2 contohnya nama dari kain flannel, boneka dari kain atau rajut untuk souvenir pernikahan atau buat anak sekolahan. 

#5. Nonton Film/DraKor 

Kalo punya temen suka beli film dvd, sok pinjem ajalah, ngapain beli. Biasanya kalo udah nonton, ntuh kepingan dvd juga bakal ilang sendiri saking kebanyakan koleksinya ya kan? (bukannya itu saya yak) hahaha.. 

Bagi mereka yang punya dasar di bidang bahasa terutama bahasa inggris. Kita bisa mengasah ilmu dengan cara mentranslate subtitle film film luar yang baru release, kalo uda pro kan bisa jadi translater, lumayan tuh duitnya kalo sukses, ya kan :D (note : buat yang kaya kuota aja kali, soale download film pan butuh modal juga) 😿 

#6. Baca Buku 

Baca buku pinjeman atau beli buku seken trus dijual lagi jadi gak rugi banyak, bisa juga baca e-book gratisan, sekarang kan udah banyak novel2 keren yg bisa di download gratis. 

#7. Memasak 

Memasak butuh modal, apalagi kalo make resep full bahan, tapi kalo pengen belajar masak enak tanpa modal ples dpt ilmu tanpa perlu kursus. Salah satu caranya bantuin masak di tempat hajatan para tetangga (mumpung ini lagi bulan bulannya musim hajatan ) biasanya kan pasti ada pakar2 yg udah senior tuh, kita bisa nanya dan liat langsung sama masternya dan yang paling penting kita bisa langsung ikutan praktek juga ya kan. 😹 

#8. Mengajar Les/Mengaji 

Buat yang berminat dalam mendidik dan suka anak - anak kecil, mengajar les di rumah adalah hobi yang menguntungkan tentu saja, dengan berbekal materi pelajaran Sekolah/Mengaji atau ilmu menggambar dan mewarnai. Bolehlah di sambi sambi, biar dapur di rumah tetep ngebul. 

#9. Memotret 

Kalo untuk jaman sekarang ini, sepertinya siapa aja yang punya henpon bisa jadi fotografer kali yak, objek fotonya pun, bisa didapat dimana2, contoh yang paling gampang misalnya makanan ato istilahnya food fotografi, asalkan punya material lengkap plus punya studio mini, udah deh, pasti bagus hasilnya. kalo ternyata masih kurang bagus, bisa di akalin pake photoshop, ato yang lebih praktis lagi bisa menggunakan aplikasi pengedit foto yang ada di henpon seperti snapseed dan sejenisnya. Nah, kalo jepretannya di rasa udah memenuhi standar perfotoan, bolehlah diikutkan di kontes2 ato lomba siapa tau menang. Apa yg ga bisa jaman sekarang ini ya kan. 

#10. Nongkrong di depan laptop or desktop (ngeblog/disain/ngegame) 

Ahay, siapa lagi yang belum tau peluang bisnis apa saja yang di dapat dari ngeblog, buanyak bgt dan bisa merambat dan menjalar ke dunia laen (dari maya ke nyata). Banyak penulis2 yang awalnya blogger, entah mereka menjadi "artis", penulis novel, buku tutorial, resep masakan, penulis content berbayar ato ghost writter sekalipun, yang jelas blog memberikan dampak yang luar biasa bagi para pengguna yang serius menekuninya. Kalopun udah stuck bgt, gak punya laptop ato desktop, miskin kuota pula (itu mah saya) nunggu dpt wifi baru online. Tulis aja di henpon ato di buku tulis dulu dah, beli dulu ke warung yg harganya 2500 kan lumayan tuh muat banyak. 

Bagi seseorang yang pernah menyentuh bidang disain (grafis khususnya) bolehlah terima orderan kecil2an di rumah semisal pembuatan brosur, selebaran, undangan dan sejenisnya atau digital design kayak bikin template blog or web design. Buat yang hobi ngetik, bisa banget kalo mo nerima ketikan skripsi, duitnya lumayan bgt tuh. 

Siapa bilang ngegame gak bisa ngasilin duit? Saya. Trus, siapa yg bilang ngegame buang2 waktu dan buang2 duit? Saya juga yg bilang. :D soale saya suka prihatin kalo ngeliat anak2 abg jaman sekarang yang suka nongkrong di warnet, kalo masih dalam batas wajar sih gpp kali ya, nah ini sering loh saya denger murid2 sekolah pada minggat, kelasnya pindah ke warnet, pulang malem. Ada yang nekat pulang pagi, ngakunya belajar di rumah temen, kalopun di rumah, ujung2nya tetep ngegame ampe begadang pula, padahal besoknya udah tau kalo ada UAS. 

Eh tapi, saya juga baru tau kalo kita bisa jadi joki game, bukan balap kuda sama tes masuk UN aja yang pake joki yak :D (kemana aja buuu). Dengan catatan, skillnya udah pro dan bukan abg. Ya iyalaaah.. emg siapa yg mo bayar kalo kualitas gak terjamin. Bukan hanya itu, turnamen2 game terbuka pun diadakan dengan hadiah2 yang juga sangat menjanjikan. Contohnya Game Bola ama Game Monopoli (online) dan sejenisnya yang saya gak tau semua wkwkwk.. Jadi inget Olimpiade ato Seagames yak hanya bedanya, yang ini olah raganya make jari sama otak. 😹 

Trus gimana kalo mo maen game online tapi miskin kuota? banyak2 beribadah dan berdoa aja semoga selalu mendapat wifi gratis ato ada wifi tetangga yang jebol wkwkwk.. tapi kalo berdoa tanpa berusaha yah kagak mumpuni juga dounk.. Nah, biar hobi #10 terlaksana dengan aman, damai dan sentosa, saya punya Tips Jitu nya. 

Begini.
Pilih salah satu hobi dari #1 sampe #9 trus dipraktekin secara rutin terus menerus, sedikit demi sedikit gak papa yang penting gak berhenti di jalan, lalu jadikan bisnis! Nah, Insya Allah Hobi #10 bakal hepi ending. πŸ˜… 

Seperti pepatah mengatakan "Sukai apa yang kamu kerjakan, kerjakan apa yang kamu sukai, dan kita akan mendapati bahwa kita tidak pernah bekerja seharipun." dan tentu saja "Pekerjaan terbaik itu adalah hobi yang dibayar. 

Sebenernya masih banyak hobi2 dan peluang bisnis lainnya, tapi 10 ini aja udah kebanyakan kayaknya yah wkwkwk. 

Hmm.. tapi bolehlah kalo ada yang mau menambahkan. 😸


Note : Postingan ini adalah repost tulisan baheula tertanggal 10 Jan 2018 dengan sedikit penyuntingan karena perubahan jaman (sekarang jamannya nonton streaming, hampir gak ada yang pake DVD lagi soalnya, meskipun masih banyak yang make di pelosok)πŸ˜‚πŸ˜ dan masih bisa di praktekin di masa Pandemi kecuali nganter anak SD ke sekolah.  

Self Healing

18:22 5
Self Healing

*Backsound
Ost. One Pieces

Seorang teman pernah bilang, curhat itu sama dengan mengeluh dan mengeluh itu sama saja dengan tidak bersyukur.

Lantas, bagaimana dengan saya dan teman-teman yang suka curhat, khususnya di blog ? 

Hmm..

Mungkin bisa dikatakan, (dulu) saya adalah seorang pendengar yang baik, karena lebih sering menyediakan telinga dibanding bersuara untuk memberi saran (kecuali diminta). Saya sendiri hampir tidak pernah curhat (jika tidak dipaksa keadaan) karena merasa tidak penting bagi orang lain, malu, atau karena tidak menemukan orang yang bisa dipercaya. Lebih memilih untuk bercanda dan tertawa alih-alih membicarakan isi hati sendiri meski sedang berada di titik terendah sekalipun. Secara naluriah, mendengarkan cerita, curhatan dan mendengarkan pengalaman orang-orang secara langsung adalah sebuah pembelajaran yang tak ternilai harganya. Karena bisa membuat saya kembali bersemangat dan merasa lebih mampu dalam menghadapi lika-liku hidup.

Hingga suatu hari, saya mulai menyadari bahwa beberapa orang (banyak) termasuk Kakak saya yang pada akhirnya tumbang di usia yang belum lagi tua. Karena lebih memilih untuk memendam kesedihan dan rasa kecewa, yang ternyata pelan-pelan mengguncang psikis dan berakhir menggerogoti jasmani hingga di akhir hayatnya (meskipun saya dan kakak diperlakukan seperti anak kembar, saya tidak ingat sama sekali kapan dia terakhir menangis).

Banyak hal yang membuat cara pandang saya berubah. Hingga saya pun memutuskan untuk memulai self healing dengan menuliskan isi hati bersama seorang sahabat dalam sebuah buku diary. Kami menulis dan membaca berganti-gantian meski ternyata saya lebih sering melakukan hal lain yang bisa mengalihkan pikiran (hal lain sebagai alat untuk lari dari kenyataan). Hingga pada suatu kesempatan, akhirnya saya mengenal dan berpindah ke media blog.

Dan mungkin ini juga bisa menjadi salah satu alasan kenapa sebagian orang yang dulunya cuek atau pendiam kemudian berubah galak atau pemarah ke orang lain, bahkan ke pasangan atau anak-anaknya ketika sedang menghadapi masalah. 

Karena diam dalam kekecewaan itu hanya akan menggerogoti dan merusak diri sendiri. Mungkin dengan meluapkannya akan bisa mengurangi beban karena bathin yang kelewat tertekan. Namun sayangnya, cara seperti itu ternyata tidak menyehatkan mental, dan orang yang terkena luapan emosi bisa tersinggung, sakit hati bahkan menyimpan dendam karena cara kita yang keliru.

Mengutip dari pembahasan Adjie Santosoputro dan Habib Husein di Channel Youtube Jeda Nulis, momen-momen kecil saja, yang tidak sesuai dengan keinginan bisa membuat kita kecewa dan berpotensi membuat mental kita perlu dirawat. Sayangnya selama ini Adjie Santosoputro dan kita, hanya dibekali 4 jurus dan sepertinya kurang tuntas menyehatkan mental.

1. Menekan marah, sedih, kecewa. Memendam yang penting senyum, keliatannya seneng (karena budaya timur) dan ternyata ini pun kurang sehat karena bisa meledak suatu waktu. Bisa mengalami substitusi atau kompensasi. Keliatannya menekan memendam dan gak pa pa, tapi berakibat ke aspek yang lain, seperti marah-marah di kehidupan beragamanya, keluarganya atau kehidupan pekerjaannya.

Contohnya : Dia tidak mau memendam kekecewaan kepada orang lain di kantor tapi marahnya pada istri atau anaknya di rumah, karena dia merasa punya kuasa pada anak istrinya dan gak ada resiko, kalo dengan karyawan atau atasan mungkin bisa dipecat. (Habib Husein)

2. Melampiaskan. Sedih, Marah, langsung melampiaskan, seketika, spontan tanpa mikir tanpa babibu langsung dikeluarkan dan itu juga kurang sehat.

3. Pengalihan. Misal : Sebenarnya sedih, mengalihkan dengan cara makan, ngopi, ngemil, shopping, stress kerja mengalihkan ke hal-hal yang gak ada hubungannya, yang sebenarnya gak memulihkan stress. Tetep aja itu kurang sehat karena lukanya gak terobati.

4. Refreming. Refreming itu misalnya mengalami kegagalan. Lalu berusaha mereframe atau mengganti makna gagal itu dengan sukses yang tertunda. Diawal mungkin menyehatkan mental tapi dijangka waktu yang panjang, itu seperti melatih diri kita untuk halu. Terkadang kita sebagai manusia dengan egonya terlalu menghakimi gagal ini sebagai musibah sehingga memaksa diri merefremingkan. Sedangkan ketika kita tidak terlalu menghakimi, ngejudge. Ketika gagal ya terima aja. Karena memang itu adalah sebagian dari hidup dan bagian dari perjuangan. Karena tanpa ada gagal gak ada sukses dan alih-alih di refreming tapi justru disadari dan didamaikan.

Dan ternyata 4 jurus yang dilakukan selama ini justru membuat mental makin terkapar dan kita harus mulai belajar mengenal kesadaran diri. Sesuatu yang dirasa sebagai musibah ternyata di dalamnya ada berkah. Sesuatu yang selama ini disanjung-sanjung sebagai berkah kemungkinan di dalamnya ada musibah. Melihat sesuatu secara seimbang dan kesadaran itulah yang akhirnya menyelamatkan dan bisa menyehatkan mental. Dan itu memang perlu dilatih dengan niat. 

Selengkapnya bisa dilihat di video "Mengenali Diri dengan Mindfulness"

Ini bukan hal yang baru, apalagi rahasia umum. Semua orang tau atau nantinya akan tau, tapi sayangnya tidak semua orang selalu ingat. Terkadang ketika kita merasa down, kita jadi lebih terfokus ke rasa sakit atau penderitaan yang dialami. Kita lupa, tidak ada yang mengingatkan dan menjadi semakin terpuruk karena kita telah hidup dalam dunia kita sendiri. 

Kita sendiri yang memutuskan untuk menelan sendiri rasa kecewa dan sedih namun berharap (bahkan mengharuskan) orang mau mengerti tanpa kita perlu berkata-kata. Pun ada yang terlena hingga lupa bahwa manusia itu bukan peramal dan tidak bisa menerawang pikiran apalagi melakukan telepati.




Feeling Guilty

03:40 11
Feeling Guilty
*Backsound :
yang intronya bikin saya inget film Grave of Fireflies 1988

***

Lantaran dapet email tagihan domain blog ini, akhirnya saya bikin postingan lagi. πŸ˜…

Yah, begitulah. Kalo udah mepet kayak begini, akhirnya saya baru tersadar udah menyia-nyiakan blog yang bakalan non aktif satu bulan lagi ini (mungkin).

Sama seperti nomor handphone untuk tugas sekolah Si Kakak yang gak pernah di isi pulsa, begitu henponnya rusak dan WA nya mo dipindah ke henpon laen, udah deh, wasalam. Nomornya hangus dan saya pusiang tujuah kelilieng, nomer barunya belom sempet dibeli (lokasinya jauh) dan tugas sekolahnya terus-terusan menumpuk karena gak dikerjakan sama sekali.

***

Sebenernya saya kangen ngeblog lagi, kangen berkegiatan sebelum subuh. Kangen bales-bales komentar ato jalan-jalan ke blognya temen-temen. Tapi saya sadar sesadar-sadarnya, waktu dan keadaan yang saya punya sedang tergadaikan dalam jangka waktu yang tidak bisa ditentukan. Ditambah dengan manajemen waktu yang masih berantakan.

Mungkin karena saya yang salah, karena lebih sering menikmati waktu sendiri hingga akhirnya anak-anak secara tidak langsung terabaikan. Sekalipun secara fisik mereka dekat, tapi tidak dengan hati saya. Pikiran saya melanglang buana, berkelana di dunia maya, mencoba lari dari kenyataan, berharap bisa menghilangkan rasa stress yang terus menggerogoti.

Tapi apa yang akhirnya saya dapati? saya malah semakin down, terpuruk, merasa menjadi Ibu paling egois yang hanya memikirkan kesenangan diri tanpa menghasilkan apa-apa.

Dalam seminggu ini, saking stucknya entah berapa kali saya memimpikan kembali bekerja di kantor saya dulu. Meskipun setelah menikah, semua masih bisa saya lakukan. Mulai dari menjadi tukang ketik soal, tukang disain brosur, giveaway hunter, reseller buku, menjual berbagai makanan, reseller kaldu organik, reseller pakaian, sampe reseller frozen food disaat hamil besar Si Bontot, saya berkeliling menggunakan motor tua, motor yang servisnya udah ngalah-ngalahin harga motornya itu sendiri.

Saat itu saya mencari pelanggan dan melakukan pengiriman sendiri di tengah panas dan hujan, dengan membawa Si Tengah, sembari mengantar Si Kakak ke sekolah. Dagangan saya laris, yang larisnya baru saya sadari mungkin hanya karena sebatas rasa kasihan dan simpati orang-orang yang melihat.

Lucunya, saat itu saya hanya punya rasa optimis dan penuh semangat, karena apa yang saya tawarkan memang berkualitas dan bisa dijual dengan harga yang lebih miring. Tanpa ada baper-baperan karena hambatan-hambatan yang saya punya.

Namun sayangnya, satu persatu, tempat dimana saya biasa mengambil barang pelan-pelan hengkang dari dunia per-agenan. Hingga akhirnya saya juga terpaksa berhenti karena melahirkan Si Bontot.

Sejak saat itu, hingga hari ini. Saya kehilangan ruang gerak. Motor saya ngadat karena tidak pernah dipakai lagi, pajaknya sudah mati karena tidak pernah dibayar. Hingga akhirnya, teman yang paling menghibur saya disaat paling penat itu dikembalikan lagi ke pemilik aslinya (Orangtua). Ikhlas, tapi saya merasa ada yang hilang.

Mungkin, mungkin saja nanti. Di suatu hari saya bisa kembali berpetualang. Semoga saja.


Dapur Rumah Panggung Khas Melayu

07:56 14
Dapur Rumah Panggung Khas Melayu
Dapur Rumah Panggung Khas Melayu
Untuk pertama kalinya, saya dan kakak sangat jauh dari rumah dan Orangtua. 

Sebelumnya, kami diantar lebih awal ke rumah sepupu yang akan mengadakan pesta pernikahan, karena semua anggota keluarga beserta ibu yang sedang hamil besar baru bisa menyusul kesana dua hari kemudian.

Rumah sepupu terletak di sebuah dusun yang juga adalah kampung halaman dimana Ayah dan Ibu dilahirkan. Disana, rata-rata tempat tinggalnya berbentuk rumah panggung khas orang melayu. Sebelum hari pernikahan digelar, biasanya para sesepuh, sanak keluarga dan tetangga sekitar turut bahu membahu membantu memasak hidangan pesta di bawah rumah. 

Lalu malamnya, semua makanan dibawa ke atas agar lokasi bawah rumah yang sebelumnya menjadi dapur kotor bisa segera dirapikan, dan bisa dimanfaatkan sebagai tempat tambahan untuk menjamu para tamu undangan. Untuk selanjutnya, semua hidangan yang telah selesai dimasak bisa langsung dihangatkan di dapur atas.

Sebelum subuh, beberapa orang sudah bangun lebih awal untuk mempersiapkan segala sesuatunya. Saya dan kakak juga ikut terbangun. Setelah berbenah kami langsung ke dapur melihat Uwak mengurus hidangan yang nantinya akan disajikan, sambil menikmati sarapan bersama. 

Agar porsi makanan untuk pesta pernikahan tidak terganggu sebelum acara, Uwak akan menambah beberapa masakan lagi untuk konsumsi sanak keluarga yang menginap atau saudara yang datang dari jauh, termasuk juga para tetangga yang ikut membantu demi kelancaran acara nantinya.

Saat itu, acara pernikahan sepupu dilaksanakan di hari dan bulan baik, yakni selepas lebaran dengan kondisi dapur Uwak yang penuh dengan hasil panen, sebagai hasil jerih payah dari bertani dan berkebun yang merupakan mata pencaharian utama mereka.

Niatnya disain illustrasi ini dibikin cerita fiksinya, tapi berhubung gambar bertema kitchen yang akhirnya masuk kategori disain (canva) terfavorit ini adalah recreate memori masa kecil (cerita base on true story yang dituangkan lewat media visual) dan karena udah lama banget saya gak ngefiksi, jadi keterangan gambar (caption di IG) ini kayaknya lebih cocok dituangkan melalui sudut pandang seorang anak aja, yak. πŸ˜‚

Karena sekarang saya jarang ngeblog dan membalas komentar, apalagi blog walking dan meninggalkan komentar di blognya temen-temen, (Si kakak lagi mid test dan ngerjain satu ulangan dari pagi ampe sore kagak kelar-kelar kalo gak diawasi)😭Jadi saya butuh lebih banyak mood booster agar kepala saya tidak terus-terusan berasep πŸ˜…πŸ˜‚contohnya seperti dengan mengotak-ngatik gambar di atas. Dan ternyata hasilnya lumayan untuk membenahi lagi otak yang sudah terlanjur berantakan. πŸ˜‚

Note : Semoga tulisannya gak patah-patah pas dibaca yah. πŸ˜…

***

Berhubung caption di IG hanya dibatasi maksimal 2200 karakter. Maka cerita versi nyantai lengkapnya saya tambahkan disini. 😁

Dari segi karakter, di gambar ada empat orang yang sedang duduk bersama :

#1. Jilbab merah muda mewakili Uwak : 
Uwak adalah anak kedua dari lima bersaudara, dan yang paling bontot adalah Ibu saya.

#2. Jilbab putih mewakili Saya : 
Saya lebih besar dari Kakak meski hanya selisih satu tahun.

#3. Jilbab ungu tentu saja mewakili Kakak : 
Kesehatannya memang agak berbeda dari anak-anak kebanyakan, karena dia memiliki daya tahan tubuh yang lebih lemah dari saya.

#4. Jilbab kuning mewakili Sepupu : 
Si Calon Penganten adalah anak nomor dua dari empat bersaudara.

Jadi ceritanya jarak usia Uwak dan Ibu saya itu sangat jauh, karena Ibu saya usianya hanya selisih beberapa tahun dari usia anak Uwak yang pertama. Dan itu juga akhirnya merentet ke usia kami dengan sepupu-sepupu yang lain.

Dari segi latar, kita melihat ada pintu coklat seperti pintu utama sebuah rumah. Pintu itu tidak berfungsi sebagai pintu keluar. Itu adalah jendela sebesar pintu yang dipasangi pagar kayu. Jadi gak bakal ada tangga diluar. Kecuali emang ada yang lagi ngapel dan bawa tangga sendiri dari rumah.πŸ˜‚ 

Lalu ruangan sebelah, dimana di gambar kita ngeliat ada sedikit peralatan mandi dan gantungan baju. Kalo ada yang menganggap itu kamar tidur atau kamar mandi, hmm.. bukan. Itu adalah teras belakang yang lantainya terbuat dari bilah-bilah bambu. 

Sebenarnya semua kegiatan cuci mencuci di lakukan di sungai, namun karena jalan setapak menuju kesana agak terjal dan menurun serta tidak adanya fasilitas penerangan di malam hari (meskipun lokasi sungai tepat di belakang rumah), maka ruangan sebelah dijadikan tempat area basah termasuk untuk cuci piring, wese darurat untuk anak-anak atau tempat sementara untuk menjemur baju. 

***

Terakhir, saya ingin ngucapin terima kasih banyak atas perhatian dan support dari Mba Eno melalui kiriman-kirimannya. Demi seorang teman yang udah sangat hectic dan ngedrop dengan kondisi yang entah kapan berakhirnya ini. Saya terharu hingga berkali-kali 😒 Dan karena tulisan Mba Eno kemaren tentang musim gugur telah menginspirasi saya hingga terciptalah disain illustrasi diatas. Glad to know U Mba, Peluk dari jauh πŸ€—. Lavv u.. 😊

Orangtua atau Orang lain?

13:38 8
Orangtua atau Orang lain?

Apa yang terjadi ketika hati dan pikiran kita lebih dekat dengan orang lain ketimbang dengan Orangtua sendiri? 

Hmm...
Saya teringat kembali dengan seorang teman kuliah begitu membaca komentar Mba Roma tentang caption gambar ini di IG, yang menyarankan untuk ke kotanya, Lampung jika pandemi ini telah berakhir. 

Lampung adalah kota yang memiliki pantai terdekat dari kota tempat dimana saya tinggal sekarang. Dibutuhkan waktu setidaknya 10 jam untuk menempuh perjalanan ke sana. Tapi karena sudah dibangun jalan tol Terbanggi Besar - Pematang Panggang - Kayu Agung sepanjang 189 km, maka jarak tempuhnya sekarang sudah bisa dipersingkat menjadi 4 jam perjalanan saja. Bahkan jarak dari tempat adik saya ke Palembang yang biasanya memakan waktu 1 jam  bisa dipersingkat menjadi 15 menit saja sejak diresmikannya Jalan tol Palembang - Pemulutan tahun 2017 lalu.

Meski sudah sangat dipermudahkan dalam urusan jarak, namun untuk bepergian seperti sekarang-sekarang ini saya juga butuh kenekatan yang berlimpah serta materi dan waktu yang cukup banyak untuk diri sendiri, agar impian melihat pantai ini dapat bisa segera terwujud.

Saya menargetkan Lampung sebagai destinasi wisata laut pertama sebenarnya bukan semata-mata karena ingin melihat langsung pantai dan laut saja. Tapi karena diharapkan bisa bersilahturahmi lagi dengan seorang teman dekat yang bekerja dan menikah di sana sejak 12 tahun lalu. Dan juga karena saya kehilangan kontak beberapa tahun setelah kepindahannya, Henpon saya hilang bersama uang, KTP, SIM dan juga henpon adik saya yang akan diservis, di dalam pouch yang dulu pernah jatuh di jalan. 

Saya sempat mencari-cari nomer henpon barunya ke temen-temen tapi gak ada yang punya, dan sayangnya dulu dia memang pernah bilang tidak berminat sama sekali untuk memiliki akun social media. Alhasil, sampe sekarang saya belum bisa menemukan kontaknya. 

Sikapnya yang ramah dan sering menyapa duluan membuat kami lebih akrab hingga kemudian menjadi lebih dekat lagi karena ternyata saya suka dengan Ibunya. Kalo Ibunya baik biasanya nurun ke anak-anaknya, begitu prinsip yang dulu saya pegang. Ibunya enak diajak ngobrol dan selalu nyambung kalo diajakin ngomong apa aja. Bisa tuker pikiran, kadang bisa jadi sahabat bagi anak-anaknya dari yang abege hingga yang udah dewasa. 

Teman saya termasuk orang yang tidak berkecukupan karena tempat tinggalnya masih menumpang  serta tidak lagi memiliki penopang utama dalam keluarga. Ayahnya meninggal waktu temen saya masih SMA dan meninggalkan 4 orang anak, yakni temen saya yang adalah anak pertama dan adik-adiknya yang waktu itu juga masih kecil-kecil. 

Dulu saya sering banget main ke rumahnya. Walo sebenernya yang terjadi temen saya yang sibuk di dapur, dan saya malah duet sama ibunya di ruang tamu. Saya nyanyi, dan ibunya main gitar.  πŸ˜‚ 

Kalo kamu seorang penggemar drakor, tau dengan Kim Yoo Jung? yang jadi First Lead Female di serial drama Backstreet Rookie. Nah begitulah sedikit banyak gambaran raut wajah temen saya, hanya saja sekarang pasti udah agak beda karena selisih usia. Pas dulu waktu pertama kali ngeliatnya sebagai First Lead Female remaja di drama saeguk The Moon That Embraces The Sun tahun 2012 lalu. Saya sampe pangling. Apa temen saya sekarang udah alih profesi yak, hahaha.. sampe-sampe gak bisa dihubungin lagi. Dulu banyak banget cowok-cowok yang ngejer temen saya inih (beberapa temen cowok saya juga) dan jadi murid kesayangan dosen karena gak hanya cantik tapi juga ramah, pintar dan rajin belajar termasuk juga pintar masak dan pintar menjahit. Sangat menginpirasi dan patut dijadikan panutan bukan. 

Dulu saya sempat menentukan seseorang bisa jadi temen deket itu salah satu alasannya adalah karena saya kagum dengan Ibunya, ayahnya atau neneknya, dan itu juga salah satu alasan terpenting kenapa akhirnya saya bisa menikah dengan pak suami. πŸ˜‚πŸ˜

Meski tidak dipungkiri saya juga dengan senang hati berteman dekat dengan beberapa teman lain, walo tetap saja kebanyakan ortunya ternyata single parent. Ada yang ikut ibunya, ada yang ikut ayahnya, juga ada yang ikut nenek-kakeknya atau memang karena salah satunya telah tiada. Pernah terbersit harapan untuk memiliki single parent saja, biar sama seperti mereka, barangkali hidup kami akan terasa lebih baik. Siapa tau hidup akan jadi lebih aman, nyaman, damai, dan tidak perlu was-was setiap kali akan pulang ke rumah. Dengan begitu, setidaknya kami juga bisa ikut merasakan bagaimana memiliki rumah seperti mereka yang sering menggaungkan baiti jannati, home sweet home, atau rumahku adalah syurgaku.

Tapi seiring berjalannya waktu, dengan bertambahnya usia dan semakin beratnya perjalanan hidup. Akhirnya kami mulai memahami atau sebenarnya "harus" memahami kenapa ayah begini kenapa ibu begitu, agar suatu hari nanti bisa jauh lebih mengerti dan memaklumi pasangan dalam mengarungi kehidupan pernikahan. Kami merasa harus segera bertindak dengan mencoba menciptakan situasi (meski secara bergerilya) agar tidak terjadi perang urat syaraf setiap kali mereka memulai komunikasi.

Meskipun pada akhirnya kami hanya dianggap sebagai bocah tak berpengalaman, dan minim ilmu. Pengertian yang kami sampaikan terasa janggal untuk diterima karena berasal dari ucapan seorang anak yang baru belajar seumur jagung, ke Orangtua yang merasa jauh lebih lama dan lebih paham menghadapi pahit getirnya hidup. 

Dulu kami berharap mereka mau belajar menempatkan komunikasi di waktu dan kondisi yang tepat. Itu saja sudah cukup. Bukan karena sudah merasa pintar, sudah jadi anak sekolahan atau karena berpendidikan lebih tinggi.

Kalo dihitung-hitung, beberapa keputusan penting dalam hidup saya sebenarnya lebih banyak saya bicarakan ke Ibu teman ketimbang dengan Ibu sendiri. Bukan karena saya tidak percaya dengan Orangtua. Tapi sepertinya memang karena cara pandang dan cara berpikir saya saat itu masih polos dan terbatas. Dulu saya menganggap untuk apa curhat ke Ibu, beliau sendiri sudah terlalu berat menanggung masalah di rumah dan jika harus ditambah lagi dengan masalah yang saya hadapi, rasanya gak tega untuk menambahkan beban lagi dipundaknya. Lagipula karena sejak kecil saya memang sudah terbiasa menyediakan telinga untuk semua keluh kesah Ibu, hingga membuat saya berpikir tidak ada lagi kesempatan dan ruang yang cukup di benaknya untuk saya berbagi keluh kesah.

Jadi setiap kali ada masalah, dan Ibu akhirnya tau, beliau akan bilang. "Makanya kalo ada apa-apa tuh dibicarakan dulu ke Orangtua, biar jadinya gak kayak gini." Padahal, saya sebenarnya sudah mempertimbangkan dengan matang hanya saja saya mendiskusikannya dengan Ibu yang lain. Dan itu adalah sebuah jawaban yang tidak mungkin saya lontarkan, karena saya tau pasti hanya akan menyakiti hatinya.

Hingga saya menikah dan punya anak, barulah saya bisa memandang lebih dalam dari dua sisi. Meskipun saya meyakinkan diri bahwa apa yang dulu pernah saya jalani adalah pilihan terbaik yang bisa saya lakukan, alih-alih merasa sedih karena menyadari betapa menyakitkan kalo anak sendiri malah lebih mempercayakan isi hatinya ke orang lain ketimbang dengan Ibu yang sudah melahirkan dan membesarkannya dengan segala pengorbanan,  segenap jiwa dan raga.

Segarang-garangnya saya sebagai Ibu, yang kadang sering naik darah kalo ngeliat ada yang salah dengan kelakuan anak (bertolak belakang dengan watak Ibu saya yang jauh lebih sabar menghadapi delapan orang anak), saya masih sangat berharap anak saya punya seorang Ibu yang bisa berinteraksi dengan baik dalam berkomunikasi dua arah dengan anak-anaknya, walau saya tau itu sangat sulit apalagi dengan kondisi punya banyak anak. Tidak apa-apa jika anak mempercayakan masalahnya untuk diselesaikan bersama orang lain. Siapa tau dengan begitu bisa menemukan solusi yang lebih baik. 

Meskipun saat ini saya harus melewati masa-masa sulit membesarkan anak. tapi beginilah hidup, waktu berjalan terus. Tidak akan ada yang sama. Semua tumbuh mengikuti waktu. Suatu hari gak akan ada lagi suara tawa bayi, suara anak-anak yang baru belajar bicara, anak-anak yang gelendotan karena ingin diperhatikan lebih atau anak-anak yang rewel minta ini dan itu. Suatu hari kita akan merindukan wajah-wajah lucu nan menggemaskan dan tangan-tangan mungil yang tidak akan pernah bisa kita peluk dan sentuh lagi. Suatu kerinduan yang dipastikan tak akan pernah kita dapati lagi kecuali hanya melalui sebatas foto, kenangan di waktu kecil.

Alergi & Adegan Garuk Menggaruk

16:17 5
Alergi & Adegan Garuk Menggaruk
Gatal-gatal karena alergi dingin

Ketika baru pindah ke rumah mertua, pagi-pagi saya dibuat kaget waktu ngeliat seorang bocah gendut keluar dari kamar mandi. Dengan mengenakan handuk kecil yang hanya menutupi bagian bawah tubuh tambunnya, si bocah melesat menuju tiang paling menonjol di sudut tembok ruang tamu. 

Seolah tak peduli keadaan sekitar, si bocah tiba-tiba menyandarkan punggungnya ke arah sisi tiang dinding yang menyudut ke arah luar. Bak seorang penari striptis, dia mulai menggeser-geserkan tubuhnya ke atas, lalu turun, kadang ke kiri kadang ke kanan. Awalnya pelan, namun lama-lama semakin cepat. πŸ˜‚

Kelakuan si bocah yang juga adalah keponakan suami ini saya perhatikan seringkali terjadi ketika musim penghujan tiba. Dimana hawa dingin, selalu menelusup menusuk kulit ketika pagi hampir menjelang. Khususnya ketika si bocah memulai kegiatan di awal pagi dengan mandi sebelum subuh. 

Belakangan akhirnya saya ketahui ternyata suami pun pernah juga bertingkah seperti itu. Yang tambah bikin geleng-geleng kepala waktu si tengah baru berusia sekitar 3 tahun. Ternyata bukan hanya alergi dingin yang menurun dari bapaknya tapi juga kelakuannya, persis banget tingkahnya kayak suami dan si keponakan. Saya jadi suka greget sendiri setiap kali ngeliat tingkah mereka-mereka inih. πŸ˜‚ 

Kalo kalian yang punya alergi dengan udara dingin pasti taukan gimana rasanya, gatal gatal yang tiba-tiba menyerang akibat kedinginan sehabis mandi, sampe kebingungan pengen ngegaruk punggung tapi tangan sendiri malah gak nyampe. πŸ˜‚ 

Berhubung suami sudah tau cara memberdayakan istrinya, jadi beberapa kali pernahlah tangan saya tiba-tiba dijadikan penggaruk saat keadaan lagi darurat satu, penggaruknya (si tiang) gak bisa di deketin kalo lagi ada orang lain di ruang tamu. πŸ˜… 

Dan ketika sisir terlihat menjadi benda penggaruk alternatif paling mudah di raih, akhirnya kebiasaan garuk menggaruk di tembok ini berganti-ganti, kadang sisir kadang dinding. 

Begitu sisir udah gak efektif, entah karena tajam, terlalu kecil atau gak bisa ditemukan karena gak dikembalikan ke tempat semula,  akhirnya si pengidap alergi dingin ini memutuskan membeli alat penggaruk yang sudah dipatenkan fungsinya, yakni miniatur tangan plastik dengan gagang yang lumayan panjang mirip sikat yang biasa dipake untuk mandi. 

Walau pada akhirnya, keberadaan si penggaruk tetap tidak bisa dimaksimalkan fungsinya karena hanya jadi bahan rebutan si tengah kalo pak suami lagi garuk-garuk (masih berbahaya kalo di pegang anak balita). Dan ujung-ujungnya, ntuh penggaruk jadi patah-mematah karena beralih fungsi dan berakhir menjadi mainan anak-anak.

Hingga pada suatu hari  pak suami memutuskan untuk ke dokter spesialis (akhirnya). Karena kemaren itu, entah mandi pagi atau sore, alerginya terus menerus kambuh. 

Sepulang dari sana, ternyata dokter hanya meresepkan salep racikan untuk obat luar (ada satu bagian di punggungnya yang menghitam karena keseringan digaruk) dan obat yang diminum untuk mengurangi reaksi alerginya. Yang berarti kalo pas lagi kambuh kita harus minum obat seumur hidup. Karena alerginya ini gak bisa disembuhkan tapi masih bisa dihindari dan dicegah.

Jadi kalo pas suami libur kerja, dia memilih untuk mandi agak siangan dikit, jadi airnya gak terlalu dingin, walau kadang masih kambuh juga alerginya. Jadi suami seringkali menyiasati dengan mandi air hangat, alerginya lumayan berkurang dan juga punggungnya langsung diolesin salep setiap habis mandi (pas cuaca dingin). 

Berhubung kulit si tengah lebih sensitif, sering garuk-garuk leher kalo lagi keringetan karena dia juga alergi dengan udara panas. Jadi mandinya juga agak siangan dikit karena dia hanya di rumah gak kemana-mana. Selain itu dia olweis standby di depan kipas angin untuk mengantisipasi jika udara terlalu panas biar gak terserang gatal-gatal.

Lain kakak, lain adik. Meskipun alergi dingin keponakan sama seperti alergi sepupunya, yakni si tengah. Namun adiknya si keponakan yang usianya hanya selisih satu tahun dengan si tengah ternyata memiliki alergi yang berbeda. Sejak lahir dia alergi dengan sufor atau susu sapi beserta turunannya seperti mentega, keju, yoghurt dan sejenisnya. Selain itu dia juga alergi putih telur, kacang dan juga makanan laut. 

Jadi sekalinya dia salah makan, atau sedikit aja makan sesuatu yang mengandung bahan pemicu alergi. Badannya langsung gatal-gatal, dan luka-luka seluruh tubuh saking seringnya digaruk. Alhasil, dia harus selalu memakai pakaian yang menyatu dari leher sampe kaki dengan bahan agak tebal agar dia tidak gampang melukai dirinya sendiri. 

Karena terhalang pakaian yang membuat sesi garuk-menggaruknya tidak tuntas dan ketika garukan biasa tidak lagi memuaskan, akhirnya dia terpikir dengan ide menggaruk versi baru. Ketika gatal mulai menyerang biasanya dia akan rebahan diatas benda-benda atau karpet yang kasar, kadang dibagian tikar bambu dengan salur kecil-kecil yang sudah mulai rusak, setelah itu dia meliuk-liuk kesana kemari macam ulat bulu agar sekujur tubuhnya bisa tergaruk dengan lebih memuaskan. πŸ˜…

Jika alerginya semakin parah dia akan menangis terus-terusan hingga terserang batuk, biasanya asmanya langsung kambuh dan harus segera dibawah ke rumah sakit. 

Mungkin karena sudah lebih mengerti yang mana yang boleh dan tidak boleh di makan, di usianya yang sudah menginjak tahun keenam alerginya sudah mulai jarang kambuh. Yah setidaknya kecemasan ibunya sudah mulai banyak berkurang. Begitu juga dengan pak suami, si tengah dan si bocah gendut (yang gak gendut lagi karena sekarang udah jadi mahasiswa), sepertinya belum ada lagi adegan garuk menggaruk di musim kemarau kali ini. Semoga saja ketika musim penghujan tiba gak ada lagi alergi-alergi yang kambuh, yah. πŸ˜…

Drama Wali Murid SD di masa Pandemi

14:13 37
Drama Wali Murid SD di masa Pandemi

Drama Wali Murid SD di masa Pandemi

Belakangan ini saya merasa seperti diteror terus-terusan, dirongrong hingga membuat kepala saya seringkali migrain karena kurang tidur dan stress yang berkepanjangan akibat kekecewaan dari rumah dan tekanan dari sekolah Si Kakak. Ibarat sepotong dendeng yang ditekan dari atas, tapi yang ini alasnya malah memberikan perlawanan (bergerak keatas) karena menolak ditekan dengan mendorong balik agar tidak ikut tehenyak ke bawah bersama si dendeng. Dari situ jelas sekali, pada akhirnya si dendeng lah yang akan menjadi hancur atau gepeng karena ditekan dari dua sisi. Yang setiap saat bisa saja menjadi dendeng balado jika terus-terusan dicampur dengan berkilo-kilo ulekan cabe keriting. (Ngenes banget analoginya yah) πŸ˜‚

Sejak tahun ajaran baru dimulai dan diberlakukannya pembelajaran secara daring atau jarak jauh. Saya akhirnya menjadi bagian dari golongan Orangtua murid yang gagal membuat anaknya mau belajar dengan baik dan efektif selama di rumah.

Sebelumnya saya memang merasa lega. Karena tidak perlu lagi harus tiap hari menyiapkan seragam sekolah, uang jajan dan ongkos ojek serta tidak perlu kocar kacir karena selalu berkejaran dengan waktu demi menyiapkan makan siang sebelum Si Kakak berangkat ke sekolah. 

Dulu, saya heran kenapa Ortu teman-teman Si Kakak banyak yang mengajukan keluhan melalui WAG sekolah, anaknya tidak mau menurutlah, jadi malas belajar, kerjanya main game dan nonton aja di rumah. Namun setelah dimulainya tahun ajaran baru, kegiatan Si Kakak yang tidak ada belajarnya saat libur lebaran dan kenaikan kelas telah menjadi kebiasaan baru yang membuat saya makin uring-uringan. Segala cara sudah saya lakukan agar Si Kakak mau belajar dan mengerjakan tugas serta hapalan-hapalan seabrek dari sekolah, baik itu latihan di buku, maupun materi melalui video. Yang awalnya saya lakukan dengan cara lembut dan mengayomi, tapi ternyata Si Kakak malah nyantai dan seringkali pura-pura gak denger. Mentang-mentang gak berangkat ke sekolah, dikiranya sekarang emang masih libur jadi ngapain juga musti belajar.

Saya pikir karena Si Kakak memang butuh diawasi, maka dengan konsekuensi dua orang adiknya juga ikut nimbrung dan menganggu, saya tetap menemaninya belajar dan tetep disambi beres-beres kerjaan rumah. Begitu saya bantuin bikin tugas, eh Si Kakak malah ketagihan. Dikit-dikit nanya, dikit-dikit ngomong gak tau, karena malas membaca materi dan ngerasa bisa langsung dapet jawaban dari emaknya. Jadi kalo ada yang praktis ngapain lagi harus baca-baca, mungkin begitu pikirnya. Meski ujung-ujungnya Si Kakak bukannya belajar, tapi konsentrasinya malah terpecah, ngalor ngidul lalu tiba-tiba main atau nonton seperti adik-adiknya.

Karena kesel, akhirnya saya mengingatkan Si Kakak dengan nada mengancam, dan ternyata masih juga gak mempan. Dari hari ke hari keadaan semakin rumit, tugasnya terus menerus bertumpuk karena tidak pernah dikerjakan. Sementara saya harus terus berusaha memantau dan mencatat soal serta mencatat materi yang tidak ada di buku pelajaran. Sekaligus menonton video agar tidak ada yang terlewat dan nantinya bisa saya berikan penjelasan ulang ke Si Kakak. Kenapa Si Kakak gak langsung ngeliat dari henpon? Karena Si Kakak bukannya ngeliat tugas di WA tapi malah bongkar-bongkar isi henpon emaknya dan lagi henpon biasanya langsung dikasih ke adeknya biar gak menganggu Kakaknya belajar. Dan bersama keriweuhan itu saya masih harus berkubang dengan segala urusan rumah yang tak pernah ada habisnya. Kalo tidak, tau sendirilah semua kerjaan rumah bisa keteteran dan tertunda lagi sampai besok dan besoknya lagi. Menumpuk dan berakhir dengan menyengsarakan diri sendiri jika tidak ada yang membantu.

Ditambah lagi dengan ramenya Ortu yang ngejawab di WAG sekolah yang bikin saya jadi semakin kewalahan. Karena begitu satu tugas diberikan, Ortu yang ngucapin terima kasih itu bisa nyampe berapa gerbong kereta panjangnya, seharian notif WA isinya ucapan terimakasiiiiiih melulu atau kalo ada yang lagi diselametin atau ada yang lagi sakit, jadinya panjaaaaang banget list anggota WAG yang ngucapin atau ngedoain. Bikin saya jadi senewen sendiri.

Apalagi daftar panjang update-an murid yang sudah mengumpulkan tugas serta jawaban-jawaban murid saat ngelist absensi dan daftar hadir di WAG. Udah macam ular naga panjangnya, bukan kepalang. Bayangkan kalo gak buka WAG Sekolah sehari saja karena gak punya kuota, semoga henponnya gak ngehang pas lagi buka notif, yak. Atau mungkin malah seperti saya yang sering gagal bikin video hapalan Si Kakak untuk dikirim ke sekolah karena memory henpon yang selalu tiba-tiba kepenuhan.

Begitu juga ketika saya ngecek tugas mana saja yang sudah dikerjakan Si Kakak, ternyata hasilnya mengecewakan sodara-sodara. Paling hanya satu soal yang selesai. Sisanya? Zonk, gak ada yang dikerjakan sama sekali, karena saya juga yang memang tidak selalu bisa menemaninya belajar. 

Akhirnya setiap kali melihat WAG, stress saya makin ngepull, karena selalu mendapat pemberitahuan daftar nama-nama murid yang sudah mengumpulkan tugas, dan cuman Si Kakak yang namanya tidak pernah terconteng. 

Mengingat kelas Si Kakak adalah kelas unggulan dimana rata-rata muridnya rajin belajar. Si Kakak bisa bergabung di kelas itu karena usianya paling tua dari teman-teman seangkatannya. Si Kakak masuk SD pas di usia 7 tahun kurang tiga bulan, yang mana teman-temannya banyak yang lebih muda satu tahun tapi rajin dan pintar-pintar. 

Alasan itu makin membuat saya ngedrop di titik terendah, dan bikin otak saya jadi kacau balau. Hingga berapa kali saya akting nangis biar Si Kakak nurut dan hasilnya ternyata gagal juga, sampai ketika emosi sudah meninggi barulah Si Kakak patuh, tapi sayangnya cuma satu hari. Besoknya ketika emosi saya meledak lagi. Si Kakak mengeluarkan jurus ampuhnya yaitu menangis. Dan itu yang sebenernya bikin saya kesel, karena yang seharusnya nangis itu saya bukan dia.

Hingga suatu hari saya mencari-cari kesempatan bagaimana caranya agar keluar dari WAG sekolah, saya sudah tidak sanggup lagi membaca kiriman-kiriman tugas dan segala macam pemberitahuan yang mengakibatkan saya menderita kecemasan yang lumayan akut. Saya dan suami sudah pasrah, biarlah Si Kakak tahun ini berhenti sekolah dulu, mengulang kelas tahun depan tidak masalah, dan jika pandemi ini belum berakhir, setidaknya adik-adiknya sudah lebih mengerti untuk tidak mengganggu kakaknya belajar (harapannya). 

Saya sadar kalo metode belajar seperti sekarang sangat tidak efektif untuk Si Kakak dan mungkin untuk sebagian besar anak-anak lain juga. Walau faktor yang mendominasi kelakuannya Si Kakak emang karena menurun dari emaknya. Yang waktu kecil dulu, memang malas belajar teori atau hapalan tapi lebih nangkep dan lebih tertarik kalo belajarnya dengan cara praktek bersama teman-teman sekelas. Dan juga karena atmosfer rumah yang memang sangat tidak kondusif untuk bisa belajar dengan tenang seperti di sekolah.

Pada suatu kesempatan, akhirnya saya keluar juga dari WAG sekolah dengan memanfaatkan situasi percakapan yang sedang memanas di grup. Namun tak dinyana, para Ortu siswa/i malah balik bersimpati dan meminta saya jangan keluar dari grup agar tidak ketinggalan informasi, sampe di telpon berkali-kali dan tidak saya angkat. Hingga akhirnya rencana keluar dari sana gagal total karena admin memasukkan saya kembali ke dalam grup. Dan suami saja yang berhasil keluar dengan mulus dari WAG sekolah Si Kakak.

Sejak saat itu saya mulai sering keluar rumah untuk menenangkan pikiran dan menjauhkan diri dari gadget. Selama berkeliling di lingkungan sekitar rumah, saya melihat beberapa anak tetangga yang sedang belajar di teras rumah di temani Ibu, Kakak atau Neneknya setiap pagi. Mereka nurut, semuanya belajar dengan khusyuk karena tidak ada yang menganggu, kalopun bersama adiknya tapi adiknya yah kalem aja.

Saya nyadar kalo ngeliat rumput (anak) tetangga lebih hijau (rajin) justru malah bikin stress karena secara otomatis saya langsung membandingkan dengan anak sendiri. Karena itu, akhirnya saya bertanya ke para Ortunya, bagaimana cara agar anaknya mau belajar tanpa harus diawali drama bak cerita ibu tiri. 

Tapi jawaban yang saya dapatkan ternyata yah gak jauh beda seperti saya, sesekali mereka juga menampakkan taringnya ke anak kalo udah kelewatan. Tapi bedanya, si anak masih punya keinginan untuk belajar, tidak ada yang mengganggu atau ada yang bantu menemani selain Ibunya. Dan hal itu semakin membuat saya merasa, bahwa kondisi mereka jauh lebih ringan dibandingkan dengan yang saya alami.

Mendapati kenyataan seperti itu, saya semakin down karena merasa gagal menjadi Orangtua. Karena mau gak mau saya juga harus mengurus adik-adiknya disaat Si Kakak paling membutuhkan perhatian dan bantuan saya.

Hingga di suatu sore, saya ke warung sendirian di dekat lapangan gang sebelah, anak-anak saya titip ke Pak Suami (siapa tau pikiran saya kembali jernih dengan me time sambilan seperti itu). Disana saya ngeliat dua orang kakak beradik, satu kelas 2 SD dan kakaknya kelas 1 SMP. Mereka sedang mengasuh adiknya yang masih bayi. Dua bersaudara ini saya kenal sebagai anak yang rajin dan selalu nurut sama Orangtua karena sering ngeliat mereka membantu ibunya berjualan makanan di depan rumah.

Saat itu ibunya lagi membersihkan selokan disamping rumah. Saya langsung mendekat dan tanpa babibu, saya langsung tanya, cara apa yang bisa bikin anaknya mau nurut khususnya waktu ngerjain tugas dari sekolah. 

Dari perbincangan sore itu, sarannya saya simpan dan ingat baik-baik agar sepulang dari sana bisa langsung diterapkan di rumah. 

Tips dari tetangga ini langsung saya praktekkan dan alhamdulillah, Si Kakak akhirnya bikin tugas juga. Caranya gimana? Dengan menyita semua barang kesukaannya dan kemudian membujuknya. Kalo semua tugas sudah selesai saya akan kabulkan keinginannya nonton youtube di henpon dan beberapa keinginannya yang lain.

Sayangnya (masih harus disayangkan) tugas dari sekolah seolah tak ada hentinya, pagi siang malam, ada saja pemberitahuan, tak mengenal waktu. Barulah ingin bernafas sudah datang tugas baru, hapalan baru. Dan saya sudah kehabisan cara ngebujuk Si Kakak agar mau mengerjakan semua tugas dari sekolah. Karena Dia sekalipun gak mau berinisiatif untuk mengerjakan tugas sekolahnya kalo gak saya ingatkan terus-terusan.

Yang pada akhirnya, tetep aja balik ke selera asal, Si Kakak kembali malas malasan lagi dan dengan nyantainya bilang iya setiap kali saya minta mengerjakan tugas, tapi gak pernah dikerjakan. Dia hanya menangis karena katanya capek terlalu banyak tugas dan hapalan yang harus diselesaikan. Dan saya juga sudah kelelahan.

Puncaknya, ketika waktu me time saya yang cuma sedikit itu telah habis dan terenggut secara paksa demi kelancaran proses belajar mengajar jarak jauh ini. Saya rasanya ingin memberontak dan keluar dari tekanan yang datang terus menerus serta rongrongan yang telah menelan kebebasan saya untuk merawat otak dan hati, agar kewarasan saya tidak terlanjur menyimpang kesana kemari.  

Ditengah kekalutan itu, saya teringat dengan adik saya. Dia adalah seorang guru SD tapi sayangnya dia tinggal di kota lain. Meskipun ketiga adik saya kesemuanya adalah tenaga pengajar tapi saya merasa sungkan untuk curhat ke adik-adik yang lain. Kenapa? Karena mereka juga memiliki kendala dan kesulitan serta merasakan beratnya ketika harus mengajar secara daring sedangkan gaji yang didapat tidak seberapa, dan kebetulan Adik saya yang mengajar anak SD hanya yang tinggal di luar kota.

Setelah saya menelpon dan mencurahkan semua unek-unek seorang wali murid ke Adik saya dan mendengarkan wejangannya, dari situ saya baru bisa memahami kenapa guru-guru seolah tega sekali memberikan tugas secara bertubi-tubi ke siswa/i nya. 

Alasannya? Karena mereka juga mendapat tekanan dari atas dan beberapa alasan lain yang tidak bisa disebutkan. Tapi walau begitu, tetap ada toleransi serta kebijakan untuk murid-murid yang tidak bisa menyesuaikan diri untuk belajar jarak jauh seperti sekarang serta murid yang tidak mampu dan terkendala kuota atau yang tidak memiliki gadget. Sayangnyaaa, sayangnya lagi itu untuk sekolah negeri. Beda dengan sekolah Si Kakak, meskipun sekolah gratis dan hanya diwajibkan membayar infaq tapi dia belajar di sekolah swasta yang notabene semua kebijakannya tergantung dari yayasan atau sekolah masing-masing.

Lalu sekarang Si Kakak gimana? tetep aja masih susah kalo disuruh belajar. Dan karena itu saya memutuskan sharing dengan Wali kelas Si Kakak (meskipun keliatannya susah sekali diganggu setiap kali saya datang untuk menyetor tugas Si Kakak ke sekolah). Kata Wali kelasnya, Gak papa, tunggu sampai Si Kakak mau. Wali kelasnya meminta dengan sangat agar Si Kakak tidak dimarahi. Tapi sayangnya saya udah terlanjur marah-marah duluan dan sebagai Orangtua yang baru belajar hal itu sangat saya sesalkan. 

Besoknya, Wali kelasnya langsung ngomong ke Kakak di WA, agar mau mengerjakan tugas-tugas dengan ngasih kata-kata semangat, yang bikin Si Kakak akhirnya mau mengerjakan tugas-tugas dari sekolah.

Meskipun masih sering pake sistem kebut semalem (SKS), semua tugas dikerjakan sehari sebelum menyetor tugas ke sekolah, yang dilakukan seminggu sekali. Setidaknya Si Kakak sudah mau ngerjain tugas sekolahnya, sudah ada nilai yang diberikan karena sudah mau belajar. Dan saya juga tidak perlu berharap yang muluk-muluk karena membandingkan Si Kakak dengan anak-anak yang lain, karena kesabaran saya sebagai Orangtua benar-benar sangat di uji di masa-masa ini.

Saya semakin menyadari bahwa anak lebih suka ngedengerin dan nurut apa kata orang lain ketimbang emaknya sendiri. Karena emang emaknya yang suka ngomel-ngomel, sometimes mengaum kayak singa karena suka khilaf dan hilang kesabaran saking kewalahan dengan semua kerjaan yang ada di rumah. 

Sebagai anak yang hobinya nonton dan bermain. Si Kakak ternyata lama-lama jenuh juga dengan semua aktifitasnya di rumah. Karena itu, sekarang Dia menggantinya dengan hobi baru, yakni sering menawarkan diri untuk ngebantuin emaknya di dapur Ketimbang BIKIN TUGAS dari sekolah. 

Antara pengen seneng tapi kok yah miris. 

Sejak Si Kakak mulai mau bikin tugas, televisi, henpon dan komputer butut emaknya memang telah di berdayakan dan diprioritaskan semua untuk hiburan adek-adeknya dan tugas sekolah Si Kakak.

Hingga membuat Si Kakak berinisiatif untuk mandiin adek-adeknya setiap pagi. Si Kakak bilang, biar ibu bisa ngetik pake komputer, biar gak stress dan gak marah-marah terus. Biar kerjaan Ibunya di rumah tidak penuh drama dan suara tangisan adik-adiknya. Karena setiap menit setiap detik ada aja yang rewel, mo minta dicebokin lah, yang mo minta makan lah, yang mo minta minum, yang mo minta ganti channel tv, yang mo minta gendong lah, yang mo minta bikinin susu, yang berantem lah, manjat-manjat lemari, yang berebut makanan, berebut mainan lah, sampe yang bikin rumah banjir, dan berbagai macem tingkah pola adek-adeknya. Yang kadang bikin Si Kakak kasian sama emaknya, karena selalu kerempongan nyelesain kerjaan dapur yang seabrek-abrek, blum lagi karena selalu gagal pengen ngeblog tengah malem karena adek-adeknya juga pada ikutan begadang. 

Walo saya tau sebenernya mereka sedang memanfaatkan kesempatan karena pengen maen aer di kamar mandi. Keliatan dari tagihan air yang terus membengkak beberapa bulan ini, saking seringnya maen air pake selang di kamar mandi. Dan kadang malah bikin was-was kalo denger adek-adeknya suka jejeritan di kamar mandi, diiringi suara tertawa jahil dari kakaknya. Tapi yah sudahlah, skali-skali inih. πŸ˜‚


Bagaimana dengan kabar kalian, temen-temen? Waktu saya baca-baca timeline di pesbuk, ternyata banyak juga emak-emak yang nasibnya seperti saya, yak. πŸ˜…