uzegan

Resep Puding Ikan Koi

23:26 0
Resep Puding Ikan Koi


Kapan hari, dulu. Setaon yang lalu di bulan Januari, saya sempet upload foto ini di Instagram. Nah pas kemaren ngotak ngatik blog, eh ternyata resepnya masih ada di draft. Mumpung suasananya masih Ramadhan, pas bangetlah bikin yang beginian buat anak-anak di rumah. Seru-seruan buat lebaran juga bolehlah, kan biasanya puding yang disajiin buat tamu pake cetakan loyang biasa trus di potong-potong, kali ini bikin yang agak kreatif, sesekali buat nyenengin anak-anak.

Sempet penasaran sama puding yang satu ini (waktu lagi ngetrend di grup), alhasil saya pun ngubek-ngubek toko bahan kue yang ada diseantero Palembang (yang di daerah dempo dan beberapa mall). Tapi ternyata dua cetakan ini blom ada saat itu. Padahal TBK disini lumayan lengkap. Kurang Stok, Kurang kekinian apa kurang update yah? :p. Akhirnya saya pesen cetakannya secara online sekalian saya juga pesen cetakan pie yang kecil-kecil di Instagram (lupa nama Akunnya).
Setelah Praktek. Deuh, ternyata butuh perjuangan yah bikin yang beginian, keliatannya sih gampang, tapi bikin mata ikannya itu aja udah bikin mata saya jereng dan tangan kemeng karena bahannya pake meses yang terbilang rapuh dan kecil. Meskipun jelinya udah ditusuk pake lidi terlebih dahulu (tetep aja mesesnya banyakan yg patah dari yg suksesnya). Kapan-kapan mo nyoba pake biji selasih aja ah.

Karena ini pertama kalinya saya bikin puding jelly, jadi mau gak mau pastilah ada tehnik yg kelewat, nah masalahnya yg kelewat ini yah yang lumayan fatal, (saking gak sabaran pengen nyobain bikin, kali yah) ヾ(-_-;)...


.: Puding Ikan Koi :.

Bahan :

Ikan
1 bks Agarasa Vanila
1/2 bks Nutrijell Plain
Susu Kental Manis Putih 2-3 sachet
Gula secukupnya
2 1/2 gelas Air
(dikurangi setengah dari resep yg tertulis dibagian belakang bungkus agarasa, biar ikannya gak melar dan ekor ga patah)
Didihkan, lalu tuang ke cetakan yang sudah dioles dengan air biasa, biar ikannya gampang dikeluarin.


Kolam
Gula secukupnya
Air kurangi separoh dari resep
Nutrijel rasa blueberry biar airnya biru (seharusnya) tapi kemaren saya salah beli, bungkusnya biru tapi rasanya plain, pas mo dimasak eh warnanya transparan, untung masih ada sisa pasta pandan, maka jadilah kolamnya warna ijo. Hidup ijo!


Corak Ikan Koi
Pengennya ikan warna mozaik, jadi Nutrijel rasa jambu biji (merah) dimasak dan dipotong dadu terus dimasukkan ke cetakan ikan kemudian baru dituang cairan puding yang warna putih (pake skm) atau bening (plain). Tapi kenyataannya, begitu bahannya mo dituang ke panci eh bubuknya ternyata udah mengeras (kadaluarsa), gagal maning.. gagal maning..

Untungnya, ternyata di kulkas masih tersimpan pasta strawberry, jadi akhirnya ikan koi nya dilukis aja bersama si kakak pake cutton bud (pewarnanya dicampur dengan cairan nutrijel biar pas kering warna merahnya menempel diatas ikan).

Fiuuuh.. sempet deg degan juga karena takut warnanya meleber kemana-mana meskipun atas ikannya udah dikeringin pake tisu (biar lukisannya rapi dan ga meleber).

Keliling Dunia tanpa Visa

00:55 17
Keliling Dunia tanpa Visa

Terkadang saya rindu dengan tulisan-tulisan lama. Rindu dengan kawan-kawan friendster dan juga sahabat blogger di masa lalu. Rindu membaca cerita lama. Pengalaman sehari-hari hidup di perantauan atau mereka yang memang tinggal di pelosok-pelosok negeri ini.

Cerita tentang malam yang panjang di pedalaman Borneo. Derita menjadi seorang "kuli" di Jepang hingga tentang sepenggal dua penggal curhat mahasiswa perantauan di Kanada dan Belanda. Atau tentang sepinya hidup bertahun-tahun di tengah lautan, bertaruh nasib diantara Samudra Pasifik dan Samudera Hindia. Meninggalkan segalanya, berharap memiliki masa depan yang lebih baik. Yang mau tidak mau, telah mendorong saya dengan sangat keras untuk mensyukuri apa yang sudah saya jalani disini.

Cukuplah cerita-cerita mereka menjadi pintu masuk menuju dunia lain yang penuh hal-hal baru dan tak pernah saya lihat atau dapatkan disini. Dan juga, bisa jadi itu sebagai bentuk pelarian dari hidup yang monoton, menjenuhkan dan kadang menyedihkan dari seorang pembaca dan pendengar seperti saya.

Penghibur hati bagi jiwa yang begitu haus akan petualangan namun tak juga kunjung melakukan perjalanan.


Bukit Lama
14022017

Cara membagi waktu antara ngeblog dan tugas IRT ?

11:07 10
Cara membagi waktu antara ngeblog dan tugas IRT ?
Masih bingung gimana caranya ngebagi waktu antara ngurus rumah, anak, suami, diri sendiri dan blog yang udah terbengkalai entah berapa tahun lamanya?

Beberapa hari yang lalu saya sempet bewe ke beberapa postingan yg isinya tentang gimana caranya ngebagi waktu buat emak2 yg punya bayi biar tetep rutin ngeblog, setidaknya sebulan dapet beberapa postingan. Tapi kok ya saya masih gak sanggup yah, apa saya nya yang kurang motivasi atau karena mood ngeblog itu udah ilang entah kemana. 

Kalo waktu si kakak blom punya adek, masih bisa lah saya ngebagi waktu. Misalnya pas si kakak lagi bobo ato lagi anteng nonton film kartun. Trus malemnya masih bisa begadang karena si kakak udah agak besar, gak nyari2 emaknya lagi (si kakak lebih suka kelonan sama si ayah) dan karena dulu si kakak emang gak ngASI (dulu saya gak ngerti).

Nah, giliran pas si adek lahir dan ngASI. Aduh ntuh bocah nemplok terus sama emaknya. saya bener2 udah gak bisa ngapa2in. Pas si adek lagi bobo pun, blog ini mah lewaaaaat, pastinya udah gak dilirik lagi. Cucian piring, baju, rumah yang acak adut kayak kapal pecah, setrikaan menggunung, antar jemput si kakak ke sekolah, blom lagi perut yang sering keroncongan karena blom sempet masak, beuh. Udah deh lengkap sudah..

Jadi pengen tau gimana ya caranya orang bule itu ngurus rumahnya tanpa ART? (disana kan mahal bgt gajinya) Gimana ya caranya nambahin dana buat bayar ART? (disini lebih murah tapi masih gak sanggup bayar, hiks) Gimana ya caranya tandem nursing yang benar dan nyaman? (si adek bakal punya adek lagi soalnya) :D dan bakalan tanpa ruwet lagi ngebagi waktunya, padahal saya udah kangen bgt pengen ngeblog kayak dulu lagi. Gimana ya caranya biar ga hilang dari peredaran dunia blog lagi ?? 

Kalo jawabannya udah ketemu, ntar saya tulis aja dah di postingan berikutnya :D



00:19 0

 


Belakangan ini saya lagi pengen makan ini dan makan itu. Apalagi karena sekarang memang lagi musim penghujan dan kondisinya semakin membuat saya terpicu untuk pedekate sama kompor dan setrikaan (biar anget maksudnya).

Satu hal lagi yang saya lakukan kemaren adalah bikin marmer cake ditengah keriweuhan, ngurus bayi dan balita. Yang sebelumnya pernah sempet gagal bikin kue ultah karena si ayah lebih suka makan pempek. Padahal hati ini sudah ngarep banget bisa nyicip kue coklat lembut seperti ultah si kakak taon kemaren yang rasanya nyoklat banget, berlapis dan baaaaanyak. Yang atasnya ditabur serutan coklat, whip cream dan buah cherry.. nyam nyam nyam...

Berhubung marmer cake itu bahannya bisa dibeli di warung (gak perlu ke tbk alias toko bahan kue) dan modal bahannya masih bisa di pertimbangkan khususnya di tanggal tua (demi mengobati rasa kangen masa kecil di kampungnya nenek). Maka jadilah marmer cake yang rasanya, lembut, lembab, beraroma mentega dan sedikit coklat. 'Perpaduan dari resepnya Yongki Gunawan dan ibu saya (Penyempurnaan menurut saya sih) karena disesuaikan dengan selera yang bikin hehehe... walopun sempet kocar kacir dan salah urutan ketika mencampur dan memanggang tapi alhamdulillah rasanya sesuai dengan prediksi, meskipun resepnya tanpa bahan tambahan/food additive sama sekali, hanya dibutuhkan sedikit bahan tambahan dari resep aslinya yaitu 2 kuning telur sebagai pelembut dan pewarna kuning alami serta 1 hingga 2 putih telur sebagai pengembang alami. Kalopun ingin sedikit lebih padat boleh ditambah terigu lagi sebanyak 50 gr.

Sempet trial dan error berapa kali, ada yang rasanya enak tapi tampilan marmernya kok awut2an, ada yg tampilannya udah bagus tapi tekstur dan rasanya kurang lembab, trus ada yang udah pas bahan dan tehniknya tapi rasanya agak tawar, karena lupa nambah takaran gulanya hihihi... Resepnya udah pernah saya posting di akun IG, namun yang ini hasilnya memang lebih lembut dan lembab.

Marmer Cake/Butter Cake/Bolu Kik/Bolu Mentega

.: Bahan :.
8 kuning telur (aslinya 6 kuning telur)
6 putih telur (aslinya 4 kuning telur)
300 gram butter campur margarin (aslinya 250 gr)
225 terigu, kunci biru
300 gr gula halus (aslinya 250 gr)
Bubuk coklat secukupnya

.:Cara :.
Kocok putih telur hingga berbusa dan kaku (ketika wadahnya dibalik tidak jatuh) sisihkan
Kocok gula dan campuran butter hingga lembut dan berwarna pucat
Masukkan kuning telur satu persatu, mixer hingga mengembang dan membentuk lipatan
Masukkan terigu sedikit demi sedikit, aduk pelan hingga rata
Masukkan putih telur yg sudah dikocok sebelumnya, aduk balik hingga rata.
Ambil 3 sdm adonan, beri bubuk coklat secukupnya tambahkan hingga berwarna agak pekat.
Masukkan adonan ke loyang tulban, tuang adonan coklat ditengah sepanjang adonan putih kemudian langsung putar dengan sendok (untuk mendptkan corak marmer dan adonan coklat tidak turun ke bawah). Panaskan oven. Panggang dengan api bawah suhu 180 dercel 30 menit, lalu api atas bawah suhu 180 dercel kurleb 15 menit atau hingga atasnya kecoklatan.


.: Done :.


Es Krim Pisang Coklat Homemade

00:26 0
Es Krim Pisang Coklat Homemade

 


Makan es krim di musim ujan? Masih doyan? Iya dong, enak soale..

Si kakak aja makannya ampe berapa kali, jatah ayah sama emaknya aja diambil. Meskipun harus pake nangis2 sampe akhirnya si ayah nyerah, antara gak tega sama ga tahan liat anaknya jejeritan dan nangis pilu. Entah karena rasa es krimnya yang begitu dahsyat ato si kakaknya yang kelaperan karena emaknya lupa ngasih sarapan? ヾ(-_-;) (walopun udah makan bakso ayam 10 biji)

Tapi seperti peribahasa apa yang kita tanam itulah yang kita tuai, akhirnya si kakak kena karma juga. Nah loh, begitulah kalo gak nurut sama ortu. Emaknya tambah ngomel karena ternyata si kakak tiba2 sakit gigi terus jejeritan sambil gelayutan di badan emaknya yang lagi gendong si adek (emang dikata pohon).

Si kakak sepertinya emang punya bakat turunan gigi sensitif dari si ayah. Dan bukan sekali dua kali kejadian sakit gigi kayak begitu, tapi masih aja susah di omongin (gigit2 henpon) tapi ya sudahlah, seingat saya anak 5 taon itu egoisnya juga masih dominan, yah? Bener kan? Iya kan? CMIW lah yah (ノ゚▽゚)ノ

Yang mo resep? Yang giginya tahan ngilu? Ini resep es krim pisang coklatnya yah


.: Masak hingga mengental kurleb 2 sdm tepung tapioka yang sudah diaduk rata dengan sedikit air dan sebutir telur. Dinginkan sebentar di freezer.

.: Blender Pisang beku, Pisang apa aja yang wangi dan sudah dipotong2 kecil. Kalo saya yang ada cuma Pisang Putri dapet dari Ortu minggu kemaren yang lupa dimakan :D kurleb 10-15 buah.

.: Trus masukkan susu kental manis coklat 1/2 kaleng, kalo saya mah 3/4 kaleng biar manteb manisnya jadi gak perlu pake gula.

.: Masukkan tepung tapioka yang sudah dimasak sebelumnya.

.: Beri sejumput garam, kalo kurang manis boleh tambah gula.

.: Kalo pengen lebih wangi, beri essens pisang atawa essens vanilla.

.: Setelah tercampur rata dan adonan menjadi halus. Colek-colek dulu adonannya udah pas ato belom.

.: Terakhir, tuang ke wadah tertutup. Bekukan kembali sampe besok.


.: Done :.

Ibuku, Yang membesarkanku

09:58 45
Ibuku, Yang membesarkanku


Saya sempat salah mengerti tentang pengumuman yang ditulis oleh Mbak Mugniar untuk para anggota grup KEB kemarin. Pasalnya, pada kalimat "Sosok tersebut punya perilaku yang amat mengesankan Emak atau siapa saja yang bukan anak kandungnya." membuat saya langsung berpikir untuk menulis sesuatu yang mengesankan tentang seorang Ibu yang punya anak, tapi bukan anak kandung. Hingga semakin tertohok dengan kisah Ashanty dan anak tirinya karena sering bersliweran di wall pesbuk hahaha...

Okeh, saya mungkin "salah paham" karena membaca loncat-loncat (padahal otaknya yang lemot) hihihi.. tapi setelah dibaca ulang, akhirnya saya putuskan untuk tetap menulis kisah tentang Ibu dan Anak yang bukan kandung. (njlimet sekali bahasa saya yah) :D

Kesan yang saya dapat dari wanita ini (Sang Ibu) sangat dalam secara pribadi. Mungkin banyak kisah yang sama dari tempat lain atau bahkan lebih buruk namun kisah ini terjadi dalam lingkungan saya sehari-hari. Kisah ini bisa saya lihat lebih dekat karena bukan gosip, dari tv atau buku (meskipun sama-sama berupa kisah nyata). 

Saya tidak akan menyebut nama aslinya. Karena wanita ini sering curhat pada Ibu saya (bukan pada saya) dan semoga kisahnya sedikit banyak bisa memberi faedah yang baik kepada pembaca..


***

Beberapa tahun silam, rumah Orangtua saya sempat dihebohkan dengan kelakuan adik laki-laki kami. Ada seorang anak tetangga berusia 4 tahun yang meninggal tertimpa pagar besi karena kelakuannya (mungkin). Kronologis kejadiannya tidak begitu mendetail karena adik saya saat itu juga baru berusia 7 tahun. Yang jelas, tidak adanya saksi telah membuat adik saya menjadi tersangka karena dia satu-satunya teman bermain si korban. 

Menurut cerita yang saya dengar, mereka berdua sedang bermain di salah satu garasi rumah tetangga. Pagar garasi si tetangga ini ternyata belum terpasang karena masih dalam masa renovasi. Untuk menghindari gangguan dari orang luar maka pagarnya disandarkan seolah-olah sudah terpasang. Pada saat itu, rumah berpagar besi itu terlihat sepi karena para tukang sedang libur dan penghuninya sedang tidak dirumah. Singkat cerita, kedua anak ini tergoda untuk bermain disana dan mencoba membuka pagar besi tersebut. Hingga pagar besi yang berat itu menimpa si korban. Akhirnya si Pemilik rumah meminta jalan damai atas kelalaiannya dan memberikan sejumlah santunan. Namun, tetap saja adik saya yang masih kecil itu merasa bersalah karena terus dituduh Orangtua korban sebagai penyebabnya. Kami sekeluarga maklum. Pastinya Orangtua korban sangat shock karena telah kehilangan seorang anak. 

Beberapa bulan kemudian hubungan Orangtua saya dan keluarga korban akhirnya membaik, mau tidak mau. Mereka adalah tetangga terdekat. Jika terjadi apa-apa, ibu korban kadang suka curhat dengan Ibu saya. Lagipula, walaupun kita punya banyak keluarga namun jika rumahnya berjauhan, maka tetangga terdekatlah yang paling cepat bertindak. Ibarat kata sama seperti keluarga kedua.

Tidak lama setelah kejadian itu, sebut saja Ibu si korban ini bernama Bu Hana (nama yang lagi ngetrend di wall pesbuk). Sering main ke rumah Orangtua saya dengan seorang gadis kecil. Usianya sama dengan anaknya yang sudah meninggal. Bu Hana sendiri sebenarnya punya 5 orang anak, 4 laki-laki 1 perempuan dan yang meninggal adalah anak laki-lakinya yang bungsu. 

Saya sempat beberapa kali memperhatikan bagaimana gadis kecil itu disuapi saat makan sambil bermain di depan rumahnya. Tampaknya benar-benar terurus dan dilimpahi kasih sayang dari Bu Hana. Kedekatan itu juga terlihat waktu Ibu Hana turut bantu-bantu memasak saat pernikahan adik-adik saya. Bu Hana selalu membawa gadis kecil itu kemana-mana. Kadang diajaknya bercanda, dipeluk, dicium dan digendongnya. Gadis kecil itu juga memanggilnya dengan sebutan Ibu. 

Sekilas dalam logika saya, timbul beberapa pertanyaan yang kemudian saya jawab sendiri. Kenapa penggantinya bukan anak laki-laki, kenapa malah perempuan? Oh, mungkin karena tidak mendapatkan anak laki-laki maka perempuan tak mengapa asalkan seusia. Lalu, bukankah anaknya sendiri sudah banyak? Terlebih lagi, bukankah Bu Hana sempat menangis karena "kebobolan" waktu hamil si Bungsu? Hmm.. mungkin karena menginginkan anak perempuan lagi kali yah, toh anak perempuannya yang besar sudah lulus SMA jadi sudah susah untuk dipeluk dan dicium ato digendong-gendong lagi. Tapi.. bukankah dengan menambah anak lagi, bakal bertambah lagi biaya hidupnya sedangkan kami tau benar kondisi keluarganya.

Keluarga Bu Hana hidup dengan mengandalkan gaji sang suami yang berprofesi sebagai penjaga pasar dan juga dari penghasilan Bu Hana sebagai tukang cuci, berjualan sayur atau berjualan kue. Kadang mereka berhutang dengan rentenir. Pinjam ke tetangga kiri kanan atau melakukan apapun yang bisa menambah penghasilan. Ibu saya sering merasa iba dan beberapa kali mengantar makanan ke rumahnya. Kasian kata Ibu saya.

Hingga suatu hari, saya mendengar dari Ibu, bahwa Suami Bu Hana ternyata sudah menikah lagi ketika Si Bungsu (si korban) masih dalam kandungan. Kebenaran itu akhirnya diketahui setelah Bu Hana bertengkar hebat dengan suaminya karena sering pulang pagi. Lagi-lagi dengan alasan pekerjaan suaminya sebagai penjaga pasar. Mirisnya lagi, si wanita kedua ini pun sedang hamil. Entah bagaimana Bu Hana menghadapi dan membenahi hatinya. Yang jelas apa yang nampak dari luar memang terlihat baik-baik saja karena tak adanya perceraian. Kecuali matanya yang selalu sembab dan tubuh yang semakin kurus kering. Air mukanya sering terlihat suram ketika beberapa kali berpas-pasan dengan saya. 

Yah, Ibu tetaplah seorang Ibu. Anak-anak adalah segalanya. Dengan apa saya harus menghidupi anak-anak jika tanpa suami. Itulah beberapa kata yang sempat terucap ketika Bu Hana curhat dengan Ibu saya. Hingga suatu hari, terjadilah tragedi pada Si Bungsu yang membuat Suami Bu Hana akhirnya pulang ke rumah.

Tragedi itu mungkin juga yang menjadi salah satu penyebab perubahan dalam kehidupan rumah tangganya. Sang suami akhirnya menceraikan istri kedua yang pernah dinikahinya secara sirih. Tapi ternyata si istri kedua ini tidak terima sepenuhnya, hingga lebih memilih untuk menyerahkan anaknya yang masih kecil ke mantan suaminya, yakni suami Bu Hana. Dari situ akhirnya saya tau, siapa gadis kecil yang selalu dibawa kemana-mana oleh Ibu Hana. 



Ditulis dalam rangka meyambut Hari Ibu bersama KEB


Menulis saja, tak perlu banyak alasan

01:10 16
Menulis saja, tak perlu banyak alasan


Illustrasi seadanya


Masih berleyeh-leyeh di depan layar kaca. Masih terpesona dengan kisah-kisah detective, para penyelidik, agen pemerintah, FBI, NYPD, Tim Forensik, CSI, NCIS, Castle, The Mentalist, Medium, Ghost Whisper, White Collar, Law and Order, Criminal Minds, Bones dan sejenisnya. 

Temen-temen yang di rumahnya punya acara TV berlangganan pasti taulah film-film seri yang udah saya sebutin di atas. Kalo belom pernah denger, boleh ngegugel sejenak, trus balik lagi kesini yak :D.

Nggak hanya mantengin TV di jam-jam "me time", saya juga nangkring di depan Netbook. Jadi kalo lagi jeda iklan, ngetik dulu sebaris, trus nonton lagi, bewe lagi, bosen, mencet-mencet remote lagi, nonton channel laen. Begitu seterusnya. Hingga tak berkesudahan.

Kelakuan "multitalenta" ini udah berbulan-bulan saya lakoni. Dengan hasil yang tentu saja cuma dapet setengah-setengah karena mood yang berubah-ubah dan manut sama kantong beserta kuota juga pastinya.

Alih-alih ngikutin mood, justru saya malah semakin hanyut dalam passion masa kecil yang belum pernah kesampean. Belajar nulis cerita detective. 

Sebelumnya memang saya pernah berharap akan mendapatkan inspirasi dari film-film yang saya tonton. Tapi sepertinya sampai hari ini, kok yah kerasa stuck banget. Entah karena saya yang kurang banyak nonton namun mengharapkan ide itu datang lebih cepat atau karena umur dan masalah yang semakin bertambah hingga bikin otak jadi lemot. Yang jelas, sampe hari ini saya masih ogah-ogahan buat nulis cerita fiksi. 

Tapi yang saya sadar betul dari semuanya adalah kurangnya membaca. Terlebih ketika saya hanya mengandalkan ingatan di masa lalu. Dimana dulu saya sempet kecanduan cerita detective waktu SMK. Bukan karena saya malas mengulang bacaan novel-novel lama. Tapi semua yang saya baca adalah buku pinjaman dari Perpus (muka gretongan). Pernah mecahin rekor sebagai siswa paling rajin ke Perpus. Cuma yah itu, buku yang dibaca novel semua. Beruntung aja saat itu, stok novel-novel dalam dan luar negeri emang lagi banyak-banyaknya dan nggak ada yang nanya buku apa aja yang udah abis dibaca. Jadi berasa nemu harta karun di hutan belantara atau madu di sarang lebah. (entah karena kalap atau kelakuannya yang rada absurd) hahaha... 

Walaupun saya sempet khilaf, tapi saat itu saya tetep kekeuh menggunakan buku Bahasa Indonesia sebagai referensi. Karena dari buku pelajaran, biasanya dicantumkan buku-buku atau tulisan para peraih penghargaan. Juga kutipan-kutipan dari karya sastra yang biasanya dijadikan tema pembelajaran atau malah soal ujian. #Udah gratis, masih juga pilih-pilih... #geleng-geleng sapi

Walhasil, jadilah saat itu saya hanya berburu novel-novel atau karya sastra yang kekerenannya sudah dipatenkan. Beserta beribu alasan laen, seperti misalnya karena males dan hanya membuang-buang waktu jika buku yang dibaca ternyata mengecewakan.

Atau, mungkin saya yang rada sok idealisme. Mungkin saja. :D


Roda-roda, berputarlah

22:38 7
Roda-roda, berputarlah

Kalau ingin jadi Penulis hebat, katanya harus menulis minimal 60 menit sehari atau kalau tidak sehari satu halaman. Demi mengejar yang namanya 10 ribu jam terbang. Yah tentu saja, ala bisa karena biasa karena hanya dibutuhkan 1 % persen bakat tapi 99% nya adalah usaha dan kerja keras. Jadi akankah saya bisa mencapai semua target ini ??

Saya juga ingin menjadi seorang Penulis. Meskipun pada awalnya malah berbuntut untuk mencari penghasilan tambahan. Yah, sambil menyelam minum air. Tapi untuk beberapa lama, saya menyadari ada kesenangan yang tidak bisa saya temukan diantara sekian banyak kegiatan dalam hidup selain menulis. Ada rasa puas jika pada akhirnya saya mampu menyelesaikan sebuah cerita meski hanya 300 kata seperti flashfiction. 

Seingat saya, dulu waktu kecil saya kurang suka pelajaran Bahasa Indonesia. Bukan bahasanya yah, tapi susunan kalimat dari Subjek, Predikat, Objek, hingga keterangan tempat de el el. Entah kenapa selalu membuat saya galau jika posisinya di tukar-tukar (otak langsung lemot) hahaha…  mirip ketika saya harus mempelajari rumus-rumus matematika dan fisika waktu SMP. Tidak seperti Bahasa Inggris yang setiap kata dan translatenya bisa saya ingat diluar kepala setelah di baca berulang-ulang, karena jaman dulu tidak ada hiburan lain selain membaca kamus. Film anak-anak bisa dihitung pake jari. Itupun paling hanya seminggu sekali. Pengen baca novel atau komik, nggak punya duit. Pinjem di perpus sekolah, jadwalnya cuma kebagian sebulan sekali dengan jatah pinjaman yang juga habis hanya untuk buku pelajaran karena Ortu nggak mampu beli. Jadi harus kemana lagi saya membuang kegalauan kalau bukan membaca kamus inggris-indonesia. Hahaha….

Dengan kevakuman saya kemarin, selama hampir setahun. Sepertinya saya harus belajar lagi dari awal tentang segalanya. Belajar mengatur waktu lagi. Membagi waktu yang tepat untuk menulis dan mengurus keluarga. Bagaimana caranya menulis disela-sela kesibukan yang tiada henti. Apalagi jika sedang berada di tengah kegalauan akhir bulan. Sepertinya writer’s blog itu akan terus melanda sepanjang waktu hingga gajian bulan depan. Hahaha…

Kebiasaan menunda-nunda ini seakan menjadi momok bagi saya yang sering merasa sok sibuk. Padahal anak baru satu. Suami juga bukan pengangguran. Walaupun bergaji kecil setidaknya tiap bulan kami masih bisa makan dan berinternet ria. Tapi saya juga sering memaklumi diri. Membesarkan anak balita itu butuh kerja keras dan harus mencurahkan perhatian yang besar.

Mengingatkan diri sendiri untuk sabar itu seringnya malah disaat emosi sudah keluar dari ubun-ubun (khilaf). Yah, sabar.. sabar.. tidak akan selamanya keadaan begini terus, 7 tahun itu hanya sebentar. Ingat, anak adalah cerminan Orangtua. Suatu saat saya pasti akan merindukan saat –saat seperti ini. Dimana saya dan suami masih bisa memeluknya, menciumnya dan menggendongnya. Waktu dan kesempatan seperti ini tak akan pernah terulang lagi.

Tapi terkadang, saya sering merasa waktu tak pernah berhenti. Dilain waktu saya merasa bahwa si kecil lama sekali besarnya. Yah, seperti saat roda kita berada diatas, waktu seakan berlalu begitu cepat. Namun tidak ketika roda kita berada dibawah.

Prompt #71: Aku Pulang

23:22 10
Prompt #71: Aku Pulang

"Psst... Turunkan kacamatamu Sin!"

Tangan Shinta beringsut, menarik kacamata yang bertengger di atas kepala sejak awal perjalanan. Khalid langsung memasang earphone dan mempercepat laju mobil. Melewati begitu saja para pejalan kaki yang juga tetangganya di kampung.

"Apa kamu sudah siap menerima segala resikonya, Sin?"

"Entahlah, aku tidak ingin keadaan begini terus, Lid. Aku ingin hidup sebagaimana diriku sekarang tanpa ada yang perlu ditutup-tutupi lagi."

Khalid menghela nafas. "Apa kau tau? Dulu, saat Orangtuamu tau kau menolak untuk di jodohkan. Mereka menganggap akulah penyebab pemberontakanmu itu, bahwa aku membawa pengaruh buruk untukmu. Dan mereka memintaku untuk tidak mendekatimu lagi."

"Tidak, Lid, kamu satu-satunya orang terbaik yang pernah kukenal sejak kecil. Hanya karena beberapa orang kampung pernah melihatmu keluar masuk nightclub hotel, bukan berarti kamu melakukan hal-hal buruk."

"Aku juga tidak peduli dengan anggapan mereka, nanti juga mereka tau saat melihat demo memasakku di TV. Hanya saja, aku khawatir, Sin. Sudah bertahun-tahun kamu tidak pulang sejak kejadian itu. Aku sudah kehabisan kata-kata untuk menjelaskan kepada Orangtuamu."

"Tidak apa-apa, biar aku sendiri yang menghadapi mereka nanti. Lambat laun mereka juga pasti akan menerima pilihanku."

Khalid memelankan laju mobilnya.

"Kamu pulang dulu saja, Lid, istrimu pasti sudah menunggu di rumah."

Deru mobil berhenti tepat di depan pagar. Orangtua Shinta langsung menghambur ke halaman depan rumah. Mereka terdiam. Semakin larut dalam kebekuan yang tersirat dari wajah-wajah lelah para perindu.

Namun, pelukan sang Bunda mampu mencairkan segalanya. "Husin... kenapa kamu jadi begini nak..."

"Bu, Aku rindu..."


Note : 250 Kata