uzegan

Mengatasi Template yang Syntax Error saat di Upload

01:27 0
Mengatasi Template yang Syntax Error saat di Upload
Ganti template lagi... ganti template lagi.

Emang yah, giliran udah dapet template yang kita suka pasti ada aja kendalanya, yang error lah, yang widgetnya nggak lengkap lah, dan kali ini layout nya nggak proposional untuk beberapa widget dan headernya yang nggak bisa di edit, trus scrolling nya yang ngaco' karena nggak bisa di klik, en de el el, en de el el.  (mungkin saya nya yang nggak ngerti kali yah). Kalo sekali dua kali sih gak masalah, lah kalo ini udah lebih dari 10 template yang di edit? Mana koneksinya lemot lagi (rutin tiap wiken). Gimana nggak puyeng, seharian melototin monitor.. hadeuuh.. 

Seperti kemaren-kemaren, beberapa template udah saya download trus disimpen buat koleksi, tapi setelah checking-checking dan coba di upload, eh ternyata banyak yang keluar tulisan syntax error (lihat gambar di bawah). Jadi mau nggak mau, yah akhirnya ngegugling lagi dan segera mencari tau ada apa dengan cint.., eh! templatenya.


(Salah sendiri sih sebenere, bukannya di test dulu malah langsung main borong aje.. xixixi...)

Wokeh... daripada curcol melulu, mending saya catet aja disini yah, gimana biar template nya nggak keluar tulisan syntax error lagi, dan bisa tersenyum sumringah ngeliat template favorit kita terpajang di blog dengan manisnya. :D

Step 1
Pertama kali yang musti dilakukan jika nemu hal ini lagi adalah membackup template lama dulu (yang sedang dipake), gak mau kan ntar nyesel kalo salah edit? Nah, caranya bisa dilihat dibawah ini :
1. Buka Dashboard pada blogspot, lalu pilih/klik Template
2. Lalu klik Backup/ Restore (di lingkaran merah dibawah ini)

 3. Setelah muncul jendela berikutnya, klik Download Full Template

4. Setelah selesai mendownload, jendela backup/restore kita close.

Step 2 
5. Klik menu edit html, tekan Ctrl + A lalu tekan delete untuk menghapus template yang sedang dipakai
6. Buka template yang akan di upload di aplikasi notepad
7. Setelah terbuka, tekan Ctrl + A, lalu copy
8. Pastekan di halaman edit template yang sudah kosong (yang sudah kita hapus sebelumnya)
9. Jangan di save dulu, tekan Ctrl F (untuk mencari/search) ketik kode b:widget id lalu tekan enter.




10. And that's it! disitulah letak masalahnya (lihat lingkaran merah)

Step 3
11. Biasanya pada setiap kode b:widget id didepannya terdapat kode Header1, HTML1, HTML2, Pagelist1, dan sejenisnya. Untuk itu kita harus menambahkan angka yang sama dibelakang kode masing-masing, misalnya Header1 menjadi Header11 (gambar diatas sudah saya tambahkan 1 dibelakangnya). HTML1 menjadi HTML11, HTML2 menjadi HTML22, Pagelist1 menjadi Pagelist11 hingga seterusnya.

12. Setelah selesai menambahkan semua, tinggal kita Save dan hilanglah sudah masalahnya. Cihuyy..

Okey! We Done!

18:01 0
Okey! We Done!
"Okeh, saya nyerah *melambaikan tangan ke kamera*. Saya udah nggak kuat dengan keadaan seperti ini terus-terusan. Hari-hari bersamamu membuat fisik saya lemah, hingga berpengaruh terhadap orang-orang yang ada disekitar saya. Mungkin, suatu hari nanti saya baru akan melirikmu lagi, tapi entah, nggak tau kapan, capek soalnya. Toh, masih banyak yang lebih baik, walau nggak banyak yang semurah dirimu. So, I think I'm done with you . *loh* :p"

Mengikuti jadwalnya Internet provider itu, susah-susah gampang yah. Kita emang dapet quota super gede, tapi yah itu, jadwalnya ampun-ampunan karena quotanya hanya bisa dipake tengah malem sampe tengah hari bolong, sedangkan yang jadwal siang ampe malem, quotanya malah cuma seiprit. Padahal tau sendiri kan, ngapain aja emak-emak dari malem ampe siang, kalo nggak ngurus anak, suami, rumah, belom lagi mo masak dan sederetan kegiatan emak-emak laennya. 

Dulu saya pernah make yang free quota tiap bulan. Wuih downloadnya ampe gila-gilaan, nonstop dah pokoknya. Dan bisa ditinggal-tinggal pas lagi ngedownload, karena sinyalnya berkategori mantep di daerah tempat tinggal saya. Tapi sayang, mungkin rugi bandar kali yah, akhirnya semua itu ditiadakan dan berlalu begitu saja meninggalkan sejuta kenangan..*halagh* :p

Tapi sejujurnya, untuk menyerah dan berpaling ke provider laen itu nggak gampang juga sodara-sodara, (berat di ongkos :p). Kita yang udah terbiasa dimanja dengan quota gede nan lancar,  tiba-tiba ngerasa gimana kalo harus make quota yang pas-pasan. Seringnya sih bikin sensi, kalo quota dah mulai kembang kempis dan tiba-tiba lemotnya naujubillah. Jadinya cuma surfing doang, dan musti mikir-mikir dulu kalo mo ngedownload.

Beberapa kali saya pernah ngenet tengah malem pas lagi nggak ada kerjaan, tapi saya malah jadi nggak relax pas besok paginya, karena udah ngantuk berat dan kerjaan semakin bertumpuk. Kalo nggak karena takut mubazir dan demi yang namanya pengiritan, belom tentu saya mau ngejabanin schedulenya itu.. Kalo nggak penting-penting amat, nggak make provider yang satu itu pun sebenernya nggak masalah kan yah. :p

Karena itu, akhirnya dengan berat hati saya putuskan untuk menggantinya dengan provider baru. Saya langsung terbiasa dengan quotanya yang lumayan ciamik, karena dibeli dengan harga miring tentunya *dasar emak-emak* :p. Yang paling penting, dengan provider yang baru ini, wordpress udah bisa kebuka, nggak di blokir seperti yang pernah dilakukan oleh provider sebelumnya. Dan kerennya lagi, jadwalnya bebaaas.. seeebebas-bebasnya. Yippiii! :D


Resep Bakso Kenyal, Mulus, Padat, Elastis dan Sehat

01:47 3
Resep Bakso Kenyal, Mulus, Padat, Elastis dan Sehat

Ehem.. Sebagai seorang penikmat bakso (ngefans sih sebenere), saya kepengen banget bisa bikin bakso sendiri. Tapi yah itu, kalo bisa yang bebas bahan kimia alias non MSG dan tanpa "bahan tambahan" (seperti pengenyal yang dipakai beberapa abang bakso ituh). Kalo bisa, cukup diolah dengan trik dan strategi yang mumpuni, sehingga baksonya kenyal, mulus, padat dan elastis, secara alami dan enaklah pastinya. Selain irit (bikin sendiri kan lebih murah) tentunya juga sehat, dan bisa dikonsumsi untuk si kecil.

Nah, sebenernya saya udah lama nyimpen resep Bakso Home Made yang cara pengolahannya dibahas secara spesifik dan sangat membantu seorang pemula seperti saya :D. Tapi Resep tersebut baru saya coba sebulan yang lalu, karena sebelumnya masih riweuh dengan resep favorit yang satu lagi, apa itu? yah, apalagi kalo bukan pempek (lah, orang palembang tapi nggak bisa bikin pempek?) *tutup muka pake panci* :D.

Tapi sayang sungguh sayang.., saya masih belum ngedapetin resep pempek yang paling gres. Resep dan triknya masih standar, seperti kebanyakan resep yang bersliweran di internet (yang tanpa "bahan tambahan"). Kalo pengen tau resep yang standar itu kayak gimana, ntar deh... kapan-kapan saya posting resepnya yah. 

Karena hanya saya dan si kecil yang pengen ngebakso di rumah (suami mah lebih doyan Pempek), jadi saya hanya bikin setengah dari resep aslinya (baru belajar inih). Dan lagi, kalo bikin banyak buat nyetok, godaannya beraaat men... nggak nyampe dua hari bisa-bisa ntuh bakso langsung ludes, ntar gagal lagi dong dietnyaaa...

Oh ya, fyi.. resepnya sudah saya modif sedikit (sesuai stok di dapur) tapi sebagian besar langkah-langkahnya tetap mengikuti kaidah-kaidah yang telah ditentukan dari Empunya Resep, saya mah manut wae.. :D

Okeh.. ini dia Resep membuat Bakso Ayam Kenyal, Mulus, Padat, Elastis dan Sehat  yang mau nggak mau telah saya jadiin simple dan seadanya :p. 

Step 1 
# 250 gram Daging ayam giling setengah beku, masukkan ke dalam wadah yang agak besar.
(bagi yang punya food processor, bisa di giling dengan es batu sampe halus banget. Kalo saya mah karena nggak punya, jadi langsung beli ayam yang sudah digiling aja :D. Oh ya, saya lebih suka bakso ayam, karena kalo daging sapi, rasanya kok kayak makan sarden kalengan yah?) :D

# 2-3 sdm air es, campur dengan garam, gula, lada, kaldu bubuk (optional) sesuai selera, aduk rata. Lalu tuang ke adonan daging ayam giling sedikit demi sedikit. Kemudian remas-remas adonan hingga merata. Bagusnya sih, make mikser biar tangan nggak kerasa beku saking dinginnya. Dengan begitu pencampuran juga jadi lebih maksimal dan teksturnya lebih mulus. Kecuali untuk resep saya yang bahannya cuma seiprit. Sing penting, nguleninnya aja yang agak dilamain (pake pengaduk biar jari-jarinya nggak menggigil).

Step 2
# Setelah kalis, masukan bawang goreng secukupnya. (Bawang goreng ini yang bikin bakso kerasa manis-manis gurih) Kalo bisa gunakan bawang merah yang digoreng dengan tepung (untuk mengurangi keasaman dari rasa bawangnya).

# 1-2 sdm sagu (masukan sedikit demi sedikit, uleni hingga rata).
Aslinya sih make tepung maizena. Di resep juga ditambahkan baking powder dan baking soda, tapi saya nggak pake, karena emang nggak nyetok dan biar kerasa lebih sehat :D

# Basahi tangan dengan air es, lalu banting-banting adonan hingga 10-11 kali agar alur seratnya kompak dan menyatu. (Ini yang paling penting, asal mbantinge jangan kelebihan aja biar teksturnya mulus dan nggak keras)

Step 3
# Rebus air hingga mendidih, lalu matikan.

# Olesi tangan dengan minyak goreng. Bentuk adonan bulat dengan memencet adonan beberapa kali, hingga didapat permukaan yang bulat dan mulus dengan tekstur yang kompak, padat serta tidak berongga.

# Ambil dengan sendok yang sudah dibasahi dengan air, masukkan ke dalam air rebusan.

# Setelah semua adonan bulat terendam, rebus dengan api kecil saja (agar baksonya kenyal) selama kurang lebih 30 menit atau hingga matang (setelah bakso mengapung, tunggu hingga 5-10 menit baru angkat dan tiriskan).

# Siapkan air dingin berisi es, lalu rendam bakso yang sudah matang hingga dingin. Tiriskan.

# Sisa air rebusan dipakai untuk kuah bakso.

Cara efektif mendownload dari Youtube Full Audio

18:20 0
Cara efektif mendownload dari Youtube Full Audio
Beberapa bulan yang lalu saya sempet kebingungan, karena video yang saya download dari youtube nggak ada suaranya sama sekali. Entah itu diputer dengan Windows Media Player, Windows Media Player classic, Gom Player atau sejenisnya. Lalu saya coba ngecek en ricek beberapa video "lama" serta lagu-lagu mp3 yang tersimpan di komputer, dan ternyata nggak bermasalah tuh dengan hardwarenya, adem ayem aje. Terakhir, saya tes lagi dengan nonton langsung dari youtube, eh ternyata suaranya ada. Berarti "masalah" kemungkinan ada di software dong yah..

Akhirnya dengan segala cara, saya langsung mengotak-atik setting suara yang ada di komputer (mungkin kemaren-kemaren salah pencet). Dan ternyata, tetep aja nggak ada hasil. Maka saya pun berasumsi bahwa videonya yang rusak. Kemudian saya coba untuk mendownload lagi video-video lain. Dan hasilnya, nihil sodara-sodara. Podo wae, samimawon. suarane tetep kagak keluar. 

Berarti yang salah apa dong?

Nah, beberapa waktu lalu. Pas saya lagi ngegugling (lupa lagi nyari apa). Saya nemu info dan pemberitahuan, bahwa pihak youtube memang sudah menyettingnya seperti itu (udah dari sononya), maksudnya suara video hasil download dari youtube dijamin nggak bakal keluar kecuali diputer langsung di situsnya. (deugh, nggak gaul banget saya ternyata)

Tapi kan, jadinya nggak asyik dong. Apalagi yang saya download waktu itu adalah video tutorial, yang harus berapa kali diulang biar hafal. Belom lagi quota modem yang sering kembang kempis, dengan koneksi internet yang kadang awut-awutan. Gimana bisa belajar step by step coba? Emang otak saya kerjanya express? (nyadar diri IQ dibawah rata-rata orang jenius :D) Ya gigit jari doang jadinya..

Nggak mau nyerah, saya pun kembali berpetualang di lembah gugel dan akhirnya menemukan cara mudah dan efektif ngedapetin video dari youtube, lengkap dengan audio dan juga semua link formatnya dari pihak ketiga. Ini penting buat saya, kalo ntar mo ngedownload lagi.

Langkah-langkahnya bisa dilihat di bawah ini :

Step 1
1. Buka http://www.youtube.com, cari dan klik video yang kita inginkan.

2. Setelah videonya jalan, copy URL Video yang ada di lingkaran merah (videonya boleh distop, biar nggak nyedot quota :D).



Step 2
3. Buka situs http://en.savefrom.net/

4. Pastekan URL Video di Lingkaran merah kedua (lihat gambar dibawah ini) lalu klik download.

5. Setelah itu akan muncul informasi video dan download link (lihat lingkaran merah)


6. Klik kanan di bawah keterangan Download Links, tepatnya di MP4 360p lalu klik copy link Adress. Ada juga beberapa video yang memiliki banyak pilihan format, seperti flv dan 3gp. 


Step 3
7. Buka aplikasi Internet Download Manager (IDM) yang sudah diinstal di komputer, klik Tasks di lingkaran merah paling atas, lalu klik Add New Download.
8. Setelah keluar menu Enter new adress to download, pastekan link di dalam menu adress di lingkaran merah (tapi biasanya link otomatis muncul sendiri) lalu klik OK.


9. Jika keterangan size video sudah keluar seperti gambar di bawah ini (lihat lingkaran merah), maka waktunya bagi kita untuk mendownload.. :D 


Akhirnya Launching Juga!

12:30 0
Akhirnya Launching Juga!
Wuhuuu...! Buku yang telah digarap dengan penuh kerja keras oleh para Admin MFF (Monday Flashfiction) akhirnya launching juga. :D

Ini dia cover bukunya, jreng jreeeeng...!




Buku ini berisi kumpulan 30 lebih Flashfiction dan Fiksimini terbaik, hasil seleksi ketat para pecinta Flashfiction yang juga merupakan member Grup Monday Flashfiction (MFF). Setiap cerita dari buku ini berasal dari tema yang dilemparkan setiap Senin, dan pastinya memiliki keunikan tersendiri dengan ending yang tentunya mengejutkan.

Sebagai bentuk rasa syukur bahwa pembelajaran kami berjalan lancar dan rasa bangga karena begitu banyak pelajaran yang kami dapatkan disana, maka royalti yang terkumpul dari penjualan buku ini dengan ikhlas akan kami hibahkan kepada mereka yang membutuhkan.

Sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui. Selain beramal dan mendapatkan buku yang keren, kita bisa mempelajari bagaimana sebuah cerita Flashfiction yang baik itu dari setiap cerita yang disajikan. Makin keren toh. :D

Buku ini bisa dipesan di sini

3 Jenis Kecerdasan Anak yang harus dipahami

22:45 0
3 Jenis Kecerdasan Anak yang harus dipahami


Bongkar-bongkar lemari buku itu ternyata the most fun activity (buat saya), soalnya kalo internet lagi nggak konek, pulsa henpon kebobolan, nggak ada henpon lain (punya suami) yang bisa dibajak buat konsul sama mister gugel, maka buku is my very veeeery best friend! :D. 

Otre.. Saat ini saya sedang mencari tau dan memahami bagaimana agar seorang anak belajar dengan efektif dan bisa mendapat ilmu sebanyak-banyaknya, meskipun memiliki jenis kecerdasan yang lamban atau sedang-sedang saja. 

Tadi pagi akhirnya saya kembali membuka halaman demi halaman buku "Children are from Heaven" yang pernah terbengkalai selama bertahun-tahun. Buku tersebut ditulis oleh John Gray, Ph.d. (Pasti udah pada tau yah beliau siapa. Nggak tau? beliau yang nulis Mars & Venus itu loh... :p) Nah, di buku itu saya menemukan 3 jenis kecerdasan anak. Walaupun kelihatan simpel tapi menurut saya hal itu penting untuk dipahami. Karena itu saya sharing disini biar nggak lupa lagi dan sebagai reminder yang praktis, terutama untuk di konsumsi sendiri (Efek dari males baca ulang buku-buku tebel). :D atau.., jika ada yang membutuhkan? Dipersilahkeen.... 

Tapi sebelumnya, saya pengen curcol dulu sedikit :p. Buku itu saya beli waktu saya masih kuliah (belum merit), karena saya punya banyak adik (6 orang dibawah) 2 diantaranya memiliki tingkah laku yang naujubillah dan butuh ekstra pemahaman untuk memakluminya. Lagipula saya juga pasti nyadar dong suatu saat bakal punya anak, jadi yah buku ini bisa dipake sampe kapanpun, dan bisa menjadi warisan tak ternilai buat cucu dan cicit kelak :D. 

Setelah mengintip ulang isi buku ini, saya menyadari bahwa sejak lahir hingga hari ini, saya memiliki kecerdasan seorang Pelompat, Pejalan bahkan Pelari untuk bidang yang berbeda-beda. Mau tau apa itu kecerdasan Pelari, Pejalan dan Pelompat? Saya kutip sedikit isinya yah, check this out... 

*** 

Macam-macam kecerdasan pada manusia itu berbeda-beda. Jika Orangtua bisa memahaminya maka itu akan sangat membantu, karena menghargai bagaimana anak belajar secara berbeda. Ada anak-anak yang berbakat dengan satu atau dua kecerdasan. Ada yang belajar secara bertahap dan ada pula yang lambat perkembangannya. 

Anak-anak yang menunjukkan ketiga cara belajar seperti diatas bisa diibaratkan sebagai Pelari, Pejalan dan Pelompat. Jika kita ingin mempelajarinya secara lebih detail, sebaiknya kita gunakan contoh "seperti orang yang sedang belajar naik sepeda". 

Pelari 

Adalah seorang anak yang begitu saja naik sepeda dan meluncur pergi setelah melihat anak lain main sepeda. Anak-anak seperti ini belajar cepat, tapi mereka perlu tantangan agar tetap tenang dan terlibat. Pada umumnya mereka berbakat pada bidang yang mereka pelajari. Kita sebagai Orangtua harus berhati-hati dan menjaga agar si Anak mendapatkan kesempatan untuk mengembangkan kecerdasan lain yang tidak mudah bagi mereka. 


Pejalan 

Adalah seorang anak yang memerlukan waktu beberapa minggu untuk belajar mengendarai sepeda. Anak-anak ini menanggapi petunjuk dengan baik dan pada setiap usaha mereka maju sedikit. Mungkin mereka mulai dengan sepeda roda tiga, tapi dalam beberapa minggu mereka sudah bisa naik sepeda roda dua. Bagi para Orangtua, anak-anak seperti ini disebut "anak impian." Mereka selalu belajar sedikit lebih, bertambah pintar, dan dengan jelas memperlihatkan hasil jerih payah Orangtua yang membantu anak-anaknya, karena semakin pandai. Anak-anak ini begitu mudah diatur sehingga mereka sering tidak mendapatkan perhatian dan dukungan yang penting bagi mereka sendiri. 


Pelompat 

Adalah seorang anak yang memerlukan waktu untuk belajar naik sepeda sebelum mereka bisa naik sepeda sendiri. Anak-anak seperti ini paling menentang dan paling sulit dihadapi bagi Orangtua. Mereka mendengarkan intruksi tapi tidak maju-maju. Mereka tidak bertambah baik dan tidak memperlihatkan tanda bahwa mereka sudah belajar, sehingga Orangtua tidak tahu apakah jerih payah yang mereka lakukan telah membantu si anak. Kalau Orangtua berkeras, dua tahun kemudian si anak tiba-tiba sudah bisa naik ke atas sadel dan meluncur dengan sepedanya. Semua intruksi Orangtua diterima, tetapi Orangtua tidak melihat petunjuk adanya kemajuan. Dan kemudian, entah bagaimana tiba-tiba si anak sudah bisa naik dan meluncur dengan sepedanya, seolah-olah mereka sudah biasa mengendarainya selama dua tahun. Anak seperti ini seringkali tidak mendapatkan perhatian dan waktu yang mereka butuhkan untuk melakukan lompatannya, karena tidak mendapatkan dorongan semangat dan Orangtua juga tidak berkeras mendukungnya, mereka berhenti di jalan dan tidak pernah mewujudkan potensi terpendam dalam dirinya. 

Tidak ada anak yang sempurna. Selain unik dan berbeda, setiap anak dilahirkan ke dunia ini dengan seberkas masalah dan persoalannya sendiri. Seorang anak mungkin lambat dalam belajar bersepeda, tapi belajar cepat bila menyangkut kemahiran sosial. Anak seperti ini adalah anak yang paling menyenangkan dan paling rajin membantu dalam hal bersosialisasi, tapi justru ketika naik sepeda seketika dia akan bersikap menentang dan tidak kooperatif. 

Hanya karena seorang anak adalah pelompat dan kelihatan lambat belajarnya di bidang tertentu, tidak berarti bahwa anak itu berada di tingkat rendah pada kecerdasan tersebut. Kadang-kadang justru dalam bidang dimana anak paling menentang itulah ia paling kuat. Hanya karena seorang anak adalah pelari atau pejalan dalam bidang kecerdasan tertentu tidaklah berarti bahwa anak itu akan menonjol atau mempunyai potensi sangat besar untuk tumbuh dalam bidang itu. 

"Bagi saya sendiri, saya tidak pernah pandai menulis atau berbicara di tempat umum, dan saya menolak untuk menulis dan berbicara dalam suatu kelompok. Keduanya adalah bakat yang baru muncul kemudian dalam hidup saya" <= curcolnya sang penulis buku, dan ternyata kita sama yah, Mister John (menyamaratakan saenak e dewe..) hehehe... 


Membanding-bandingkan Anak 

Kalau seorang anak adalah pejalan dikebanyakan bidang kecerdasan, segala sesuatu secara relatif akan lebih mudah dan lancar. Kalau seorang anak adalah pelompat di beberapa bidang dan lebih berkeras menentang, mungkin secara keliru Orangtua akan menganggap bahwa ada yang tidak beres dengan anak ini. 

Pelompat tidak pernah tampak belajar atau mendengarkan. Orangtua mengajarkan sopan santun dan mereka selalu lupa. Orangtua mengajar mereka berbicara dengan jelas dan mereka tidak berbicara. Diajarkan mengikat tali sepatu, mereka tidak bisa. Orangtua menjelaskan pekerjaan rumah dan mereka tidak menangkap maksudnya. 

Kalau Orangtua tidak menggunakan kemahiran mengasuh secara positif dan hanya membanding-bandingkan anak, maka anak seperti ini akan mendapat hukuman berulang-ulang dan itu membuat mereka semakin sulit mengembangkan kepercayaan diri. Mereka hanya akan berkembang, kalau mereka mendapatkan pesan yang konsisten bahwa mereka cukup baik dengan apa yang mereka lakukan sekarang. Kalau Orangtua mengerti bagaimana anak-anak yang sehat dan penuh kasih itu dapat berbeda, lebih mudah bagi Orangtua bersikap menerima dan memberi dukungan.

Cara Cepat Jadi Penulis Legendaris

10:30 0
Cara Cepat Jadi Penulis Legendaris
17 tahun yang lalu..

"Gawat! Sudah jam 7."


Aku semakin gelisah dalam kemacetan yang juga semakin menggila. Kusapukan pandangan, menilik satu persatu penghuni jalanan. Beberapa orang teman menyusuri trotoar dan melewatiku, ada yang berjalan cepat tapi lebih banyak yang berlari, lagi dan lagi. Mendadak gelisahku berganti menjadi panik lalu galau, panik, galau dan begitu seterusnya. Kuputuskan untuk segera turun dari angkot, siap untuk melaju meski harus menaklukan jalur sepanjang kurang lebih dua kilometer bak seorang atlet pelari atau malah mirip pencopet yang dikejar-kejar polisi, aku tak perduli.


Kuambil jalan pintas lalu menjelajahi jalan setapak diantara ruko-ruko di dalam gang. Nafasku tersengal dan langkahku memelan. Dandanan yang sudah rapi jali berubah kusut masai. Sisiran poni belah pinggir harus porak poranda karena peluh membasahi dahi dan pelipis. Harumnya bedak bayi dan pelicin pakaian telah bercampur baur dengan aroma keringat. Hilang sudah kharisma seorang abege kala itu.

Aku berjalan gontai disertai gerutu panjang. Kesal, bosan karena selalu diterima di sekolah yang jaraknya jauh, sejak SD hingga SMA. Belum lagi dengan kemacetan yang semakin merajalela dan sopir angkot yang dengan seenaknya berlama-lama menunggu penumpang. Tidak cukup hanya itu, aku masih harus berjalan jauh setelah turun dari angkot dengan kaki yang sudah terlanjur mirip betis kesebelasan. (menyalahkan lokasi sekolah => pencitraan xixixi..)

***


Daripada galau karena mikirin sikat toilet, kemoceng, sapu, kain pel, arit, cangkul dan lapangan "hot" yang sedang menanti dengan penuh sukacita, lebih baik mikir yang asyik-asyik aja ya kan. Hidup ini indah kalau kita berpikir hidup ini indah (eh, ngayal itu berpikir apa bukan yah?) Tapi sutralah.. dibawa enak aja, kita hidup untuk hari ini, yang lalu biarlah berlalu dan besok belum terjadi. :D



Okey! Back to topic. :D



Karena kejadian itu, disepanjang jalan daku terus berharap bisa melompat diantara puncak gedung dan bangunan seperti Spiderman. Dengan begitu maka tidak perlu menunggu berlama-lama di angkot, dan uang jajan juga bisa bertambah karena nggak perlu lagi biaya buat transport (halagh) #Ujung-ujungnya duit. Dengan kemampuan Spiderman, pastinya daku akan lebih yahud dalam bidang olahraga seperti basket dan bela diri, lalu bisa memenangkan semua kejuaraan dan ikut olimpiade, wuih keren. :D


Nah, ternyata dari hasil penelitian, mengkhayal adalah aktifitas yang bagus untuk memaksimalkan fungsi otak kanan dan ternyata lagi, 80% pengkhayal adalah seorang manusia yang kreatif sodara-sodara. Terutama dalam bidang tulis menulis cerita fiksi seperti Tante J. K. Rowling (Harry Potter) dan Animator legendaris Eyang Hayao Miyazaki (Ghibli Studio), Walter Elias Disney (Walt Disney), William Hana & Joseph Barbera (MGM) atau Penulis dan Animator terkenal lainnya yang belakangan sudah marak dan bertebaran seantero dunia. Darimana lagi mereka mendapatkan ide kalo nggak dari ilmu pengetahuan yang dikombinasikan dengan sentuhan khayalan tingkat tinggi. Ilmu pengetahuan bisa kita dapatkan dengan sekolah, belajar atau bahkan konsul sama mbah google, nah kalo ngayal? Apapun, kapanpun dan dimanapun tetep gratis toh. :D

Dalam setiap mengambil keputusan, mungkin semua perubahan hidupku tak luput dari yang namanya mengkhayal. Kegiatan yang satu itu adalah hal yang menyenangkan disaat belum atau tidak mampu memiliki apa yang diinginkan. Tapi "ingin" memang tak harus memiliki bukan, kadang dengan mengkhayal akan sedikit mengobati keinginan hati yang tak kesampaian. Dan jika mau berusaha menyesuaikan dengan kemampuan yang dimiliki dan dilakukan sepenuh hati, Allahu a'lam. Semoga menjadi do'a yang dikabulkan oleh Yang Maha Kuasa... semogaahhhhh.. (uhuk). Seperti khayalan Spiderman yang telah menjadi salah satu inspirasi tulisan fiksiku. (ehem..)

Karena itulah, menjadi seorang Penulis Besar adalah khayalan terbesarku saat ini :D. Tujuannya? Agar bisa mewujudkan semua khayalan-khayalan kecil nan ajaib yang tidak mungkin terjadi itu ke dalam bentuk tulisan. Siapa tau suatu saat nanti tulisanku akan menjadi sebuah Mahakarya, jadi Best Seller, di Filmkan, masuk deretan Box Office, di tonton oleh orang sedunia, dapet penghargaan karena membawa manfaat dan menjadi Film Terinspirasi, lantas dinobatkan menjadi Film Terbaik Sepanjang Masa. Ahayyy... asyiknya mengkhayal.. :D


[BeraniCerita # 21] Eep & Entin

19:59 29
[BeraniCerita # 21] Eep & Entin

"Entin! Kenapa diem aja sih?!"

Entin tersentak dari lamunan. "Eh, ya kenapa, Ep?"

"Pegangin goloknya bentar."

"Buat apaan sih, Ep?"

"Udah, ntar lu tau sendiri."

Kepala Eep clingak clinguk. Mengintip dengan teropongnya dari kejauhan dan memastikan penjaga kebun sedang tertidur.

"Aman!"

Eep menarik jantung Pisang dan menggapai-gapai pangkal tandan yang menjulur diatas kepalanya.

"Ntin! Bantuin gue dong, cepetan!"

"Nggak ah! Makan Pisang sesisir aja gue enek Ep, apalagi musti makan ampe setandan gitu."

"Siapa bilang ini buat lu, Entiiin...! Ini  buat Emak gue yang lagi ngidam."

"Lah, keterlaluan Emak lu, Ep. Pagi-pagi buta gini nyuruh anaknya nyolong Pisang."

"Nggak mungkinlah Emak gue kayak gitu, Ntin."

"Trus, kenapa lu musti pake nyolong? Di tangkep Hansip, baru tau rasa lu, Ep."

"Lu nggak usah khawatir, kalo ketauan gue bakal tanggung jawab." Eep menghentikan kegiatannya dan menatap Entin. "Lu setia kawan kan?"

"Iya, iyaaaa ..."

"Ya udah, cepetan bantuin!"

***

"Mak, Pisangnya udah dapet."

"Loh, duitnya kan belom Emak kasih, Ep?"

"Setandannya 75 ribu perak, Mak. Tadi pinjem duitnya Entin dulu, buat bayar nih Pisang."

Emak Eep mengeluarkan selembar uang seratus ribuan dari dalam ponjen yang terselip di bawah bantal. "Nih, Emak tambahin 25 ribu perak. Buat ganti ongkos."

"Makasih ya Mak, Pisangnya udah Eep gantung di dapur."

Eep langsung berlari menuju halaman belakang. Bergegas menemui Entin yang sedari tadi ngaso di pinggir empang, di sebelah kandang Bebek.

"Nih, buat lu Ntin. Buat beli baju sekolah."

"Tapi Ep ..." Entin menghela nafas lalu terdiam.

"Udah Ntin, terima aja."

"Kalo Babe nanya darimana gue dapet duit buat beli baju itu, gimana? Gue takut Ep, Babe gue galak."

"Bilang aja dari sekolah, udah sepaket sama uang pendaftaran. Jadi lu nggak perlu lagi make baju bekas Mpok lu yang udah kuning dan tipis itu. Kalo Emak gue pengen kolak pisang lagi, ntar lu kan bisa beli rok baru yang lebih gedean dikit. "

"Beneran nih Ep?"

"Mumpung Emak gue lagi ngidam, Ntin. Gue tau sebenernya cara kita salah. Tapi gimana lagi ngadepin Babe lu itu. Punya kebon Pisang tapi pelitnya minta ampun. Masak anaknya mo masuk SMA, cuma dikasih uang pendaftaran aja, nggak mau ngasih duit buat beli baju seragam. Mentang-mentang udah sukses, jadi Juragan Pisang tanpa sekolah."

Raja Udang

11:52 0
Raja Udang
Kalo Raja Semut atau Ratu Lebah itu biasanya yang paling gede, maka Raja Udang juga memiliki tubuh yang lebih gede dari udang-udang lainnya. Tapi walau dikata badannya gede, gede banget malah dari ukuran rata-rata udang, ternyata Raja Udang bukan udang sodara-sodara, tapi Burung. *ho ho ho..* :D. dan Si Burung juga ternyata nggak terlalu sering nyemil udang. Dia lebih suka kalo santapan utamanya adalah ikan, jangkrik, serangga, kodok, kepiting bahkan ular atau kadal.

Credit
Cantik yah Burungnya

Nih, keliatan kan gimana mahirnya menangkap mangsa. Bisa nyelem segala lagi, saya aja nggak bisa. :p
Kok tumben, nggak ada angin nggak ada hujan postingannya tentang Burung?

Nah, sebenernya ini dia yang mo diceritain. Kurang lebih sebulan yang lalu, Si Ayah secara nggak sengaja kenalan sama Si Raja Udang cantik ini di kantornya. Lah, emang Si Raja Udang ngantor juga? Nggaaak.. Lokasi Kantor Si Ayah aja yang letaknya nggak jauh dari aliran Sungai Musi, yaitu tempat dimana burung sejenis ini mencari makan. :p

Berhubung buat kenang-kenangan, akhirnya saya minta Si Raja Udang berpose dulu buat di jepret *emang bisa?*, sebelum  dilepasin ke alam bebas. Karena ternyata, setelah Si Ayah nanya-nanya ke Mbah Gugel, Burung ini makannya ikan dan nggak doyan sayur atau buah-buahan. Bukan kenapa-kenapa sih, cuma jadi males aja kalo inget rumah yang jauhnya naujubillah dari yang namanya pasar, yang belanja tiap harinya musti ke tukang sayur, dan jelas-jelas nggak pernah jual ikan-ikan kecil dari sungai. Masak burungnya mo dikasih makan ayam, kan nggak lucu, sesama unggas gitu yah. :p Karena nggak mungkin juga saya bela-belain nyetok atau nangkep jangkrik, serangga, kodok, kepiting, ular atau kadal buat ngasih makan ntuh burung tiap hari (jadi serem mikirinnya ya, hahaha...). 

Dan mengingat bahwa burung ini termasuk salah satu hewan yang dilindungi. Katanya Si Ayah, siapa yang memelihara denda sebanyak 100 juta, entah burungnya hidup atau mati (di awetkan), nah tuh pada takut kan jadi miaranya. Padahal Si Ayah udah seneng bukan main, ampe sangkar beserta asesorisnya udah dibeli segala. :p






Warna bulunya cantik, dengan sayap berwarna biru dan berpola bintik-bintik, dan juga terdapat bulu berwarna putih atau krim dipundaknya mirip dengan syal, yang juga kelihatan kontras dengan dadanya yang berwarna coklat. Paruhnya panjang, dan kelihatan nggak seimbang dengan badannya yang kecil. Kata Si Ayah burung ini memang masih kecil sih. Walaupun pas ngeliat foto yang dewasa, tetep aja nggak jauh beda bentuk bodynya. Hanya lebih membulat dengan paruhnya yang lebih panjang.

Sebenernya kita bisa ngeliat jenis makanan burung dari bentuk paruhnya, kalo kecil biasanya pemakan biji-bijian, kalo gede yah seperti burung ini, makannya ikan, serangga dan sejenisnya. Sedangkan bentuk dan ukuran tubuh atau bentuk dan jenis kakinya, menggambarkan dengan jelas jenis tempat mereka hidup atau habitatnya. Tapi mungkin karena Si Ayah khilaf, saking senengnya nemu burung berwarna biru, warna yang juga favorit kami berdua dan cantik pula, nggak pikir panjang tuh mahluk langsung aja di bawa pulang, meskipun suara burung itu cuma berbunyi "kreek..kreeek.." doang.

Bagi beberapa komunitas pecinta burung, kicauan burung yang satu ini di anggap cerdas, karena bisa menjadi master beragam burung ocehan seperti Cendet, Murai bahkan Lovebird dan lainnya. Tapi rasanya gimana yah, kalo kita biasa bangun pagi-pagi setelah mimpi indah diiringi dengan suara cuit cuitnya burung pipit, tiba-tiba berganti dengan suara krek krek. Kan nggak lucu jadinya hihihi...