Terima Kasih

Saya gagal mengulas beberapa hadiah dan pemberian dari temen-temen blogger maupun temen-temen di Instagram, maafkan. Saya sadar betul, saya termasuk lamban dalam urusan seperti ini. Karena mengingat kamera handphone yang saya punya memiliki kualitas rendah (handphone lama khusus untuk belajar moto udah rusak) dan saya belum punya waktu untuk mendisain ilustrasinya di Canva untuk postingan blog. 

Kalaupun ilustrasi postingannya hanya berupa sketsa yang digambar di SketchBook, ternyata hati kecil saya masih disentil oleh naluri keperfeksionisan, bahwa ternyata saya masih menjadi seorang pemula. Sehingga saya membutuhkan waktu lebih lama lagi untuk belajar membuat illustrasi yang baik. Saya gak bisa multitasking. Jangankan melakukan tiga hal bersamaan, ngeblog dan ngurus keluarga pun sering banget keteteran. πŸ˜…

Karena itulah, dengan terpaksa saya harus memilah-milah urusan yang sekiranya tidak dapat ditinggalkan karena waktu yang telah terenggut untuk urusan anak-anak dan rumah tangga. Yap, waktu untuk bengong pun saya gak punya karena anak-anak gak pernah membiarkan saya memiliki waktu yang leluasa untuk diri sendiri. Mereka sudah mengambil alih, bahkan di malam hari dimana biasanya saya mulai ngetik postingan atau berkomentar ke blog temen-temen. 

Saya sering ketiduran. Kalopun saya akhirnya bisa mengupdate postingan ataupun bewe, biasanya itu terjadi karena kebetulan anak-anak tidur siang berbarengan atau gadget sedang tidak dipake dan anak-anak sedang melakukan hal yang seru tanpa kehadiran saya disitu, misalnya nyelonong mandi ujan di halaman belakang, bikin rumah banjir, diem-diem maen ke rumah tetangga atau mengobrak-abrik perkakas Ayahnya. πŸ˜‚

Ditambah lagi beberapa bulan ini Si tengah dan Si Bontot yang sudah macam anak kembar harus mulai belajar toilet training dimana sebenarnya saya yang harus menguatkan pikiran agar tidak terlanjur stress karena entah berapa menit sekali saya harus standby dikamar mandi nemenin anak berganti-gantian karena mau pipis atau BAB bahkan buang angin pun minta dicebokin πŸ˜…padahal mereka sebenarnya cuma main air selama setengah jam atau malah berjam jam. 

Yah begitulah, nasib emak-emak yang usia anaknya berdekatan, makan pun yang disuapin dua orang berbarengan. Padahal, Si Tengah yang seharusnya udah mulai belajar makan sendiri, ikut merengek minta disuapin karena gak mau kalah dengan Adiknya yang masih suka dikejar-kejar setiap kali dikasih makan.

Jadi, kali ini saya pengen ngucapin terima kasih yang banyak banget ke temen-temen semua yang sudah memberikan hadiah, bingkisan bahkan bantuan. Di usia saya yang sekarang, dimana lingkaran pertemanan saya sudah gak ada lagi, kiriman-kiriman dari kalian adalah salah satu hal luar biasa yang pernah saya terima. Terima Kasih banyak temen-temen, Selamat menyambut Ramadhan 1442 Hijriah, Mohon Maaf Lahir & Bathin buat semua.

Illustrasi ini saya bikin di Canva karena lagi kangen bulan Ramadhan, Oktober tahun lalu πŸ™‚

Posting Komentar

2 Komentar

  1. Jadi emak emak memang repot apalagi jika anaknya usianya berdekatan ya mbak, satu minta disuapi lainnya minta makan juga. Tapi enaknya kalo sudah gede.

    Wah hapenya rebutan sama anak ya mbak, mendingan beli hape baru saja biar ngga rebutan lagi.😁

    Btw, desainnya keren mbak, penuh warna gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku dan adikku pun gitu. Jarak berdekatan. Cuma 1,5 tahun. Masa kecil kami, penuh dengan kerepotan orangtua yg pusing krn anak anaknya sering berantem dan memperebutkan hal hal yg tidak perlu πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus