3 Bahan Penyelamat

Kecanggihan teknologi membuat sebagian orang jadi lebih menggampangkan sesuatu. 

Seperti katanya Sydney J. HarrisThe real danger is not that computers will begin to think like men, but that men will begin to think like computers. Dan itulah yang terjadi sewaktu saya memulai kehidupan baru di rumah mertua. 

Saya yang dulu kerjanya bertahun-tahun hanya di depan komputer (tanpa berurusan dengan dapur), bangun, kuliah, kerja, pulang larut, tidur, bangun, kuliah, kerja, pulang larut, begitu tiap hari. Hari minggu gak kuliah tapi tetep kerja di hari libur. Kebayangkan gimana pemandangan sehari-harinya. Hidup diantara monitor, pc, keyboard, mouse, buku, kertas dan sejenisnya, lalu akhirnya menikah dan langsung resign. 

Begitu memulai hidup baru, tiba-tiba kehidupan berubah, setiap hari harus ngeliat kompor, panci, sayur-mayur, ikan-ikanan, baju kotor, piring kotor, rumah kotor serta seabrek keresahan akibat small talk antar ipar dan mertua yang pernah terdengar di balik pintu. 😂😅

Berhubung cara berpikir saya dulu masih terbawa-bawa seperti ketika berhadapan dengan komputer, dimana saya pernah berprinsip bahwa ngedisain dan memasak itu sama-sama mengolah bahan mentah menjadi sebuah karya/hidangan. Alhasil kadang saya khilaf dan lupa kalo masak itu gak bisa di undo atau di redo, maka dengan nyantainya bahan beserta bumbu masakan itu saya racik tanpa mikir panjang, apalagi kalo lagi males, langsung bablas aja. Tapi kalo lagi rajin, yah kadang nyoba-nyoba berimprovisasi saking overnya.

Dan hasilnya tentu saja keasinan, keaseman bahkan rasanya jadi terlalu tajam saking semangatnya ngasih bumbu hahaha... Dulu saya mikir, kalo semakin banyak rempah atau bahan maka rasanya pasti makin enak 😂😅 Padahal yah gak begitu juga. Bisa jadi rasanya jadi ancur kalo gak sesuai resep yak hihihi.. 

Jadi kali ini saya mau ngasih sedikit tips tentang 3 bahan. 3 Bahan ini masih bisa menghandle masakan yang sudah terlanjur keasinan, terlalu asem, atau makanan yang bumbu atau seasoningnya kebanyakan. Istilah komputernya, kesalahan yang telah terjadi ini ternyata masih bisa di undo loh wkwkwk. Biar hasil masakannya nanti gak ancur-ancur banget ketika disajikan 😂😅 Daripada harus masak ulang, kan jadi capek dan pemborosan yakan. 😁

Triknya saya pelajari lewat google jaman baheula dan pengalaman di waktu awal-awal belajar masak masakan khasnya keluarga suami. Nah 3 Bahan Penyelamat itu adalah :

1. Wortel

Wortel bisa digunakan ketika masakan terlalu asam, dulu saya sempet nyoba beberapa kali waktu kebablasan masak pindang ikan patin, sayur asem dan saos asam manis. Setelah dimasak dengan wortel yang sudah di potong agak besar, wortelnya akan menyerap rasa asam. Biarkan mendidih. Kalo masih terlalu asam tambahkan wortel lagi sampe rasa asamnya berkurang, setelah itu wortelnya bisa langsung disisihkan.

2. Kentang 

Kentang sangat bermanfaat menyerap rasa asin ketika kita memasak makanan berkuah yang keasinan. Karena itu, ketika kita memasak Opor, Kari, Soto atau Sop Ayam atau makanan berkuah yang ada kentangnya. Jangan lupa diicip-icip lagi atau masukkan garam terakhir setelah kentangnya sudah dididihkan.

3. Telur

Ada dua masakan yang membuat saya harus selalu menambahkan telur agar makanan yang saya masak rasanya tidak terlalu tajam, yaitu Indomie dan Nasi Goreng 😂 tapi telur disini fungsinya bukan sebagai garnis atau pendamping makanan. Karena telur ini (harus dikocok) khusus dicampur dengan nasi goreng di akhir. Agar bumbu yang kebanyakan itu bisa diserap oleh telur yang penampakannya akan hilang (telur siluman) 😂 karena harus menyelimuti setiap butir nasi. 😁

Begitu juga dengan Mie Instant. Karena saya termasuk tipe orang yang mengkonsumsi Indomie Goreng tapi pake kuah. Kalopun masak kering, bumbunya saya kurangi atau dicampur dengan kocokan dua telur agar rasanya yang pekat (tajam) bisa berkurang. Dan ini juga bisa di aplikasikan untuk masakan lain, selagi masakan itu bisa dicampur dengan telur atau telurnya bisa disaring jika tidak cocok dengan makanan yang akan disajikan. Dengan catatan, telurnya harus di kocok tidak bisa kalo hanya dicemplung ato diceplok. 

Gimana? Ilmunya udah nambah blom ? Semoga temen-temen yang nanti mau nikah gak mengalami hal yang sama yak hihihi..

Posting Komentar

3 Komentar

  1. Oh ternyata kentang bisa mengurangi rasa asin ya, nanti aku coba ah soalnya kalo masak kadang ngasih garamnya kebanyakan jadinya asin dan disangka pengin kawin.😂😂😂

    BalasHapus
  2. Wahh ini ilmu bermanfaat banget Mba.. hahah. Saya mulai nyemplung lagi ke dunia masak memasak.. wkwkw Yah walaupun seringnya yg dimasak tahu tepung, indomie sama nasi goreng..

    Yes kalau nasi goreng emnk telor lebih enak di taruh terakhir ketimbang di awal.. Nggak tau kenapa? tapi telur yang dimasukkin di awal ngebikin nasi goreng nya jadi kurang nendang rasa bawangnya.. hehe menurut saya seperti itu.

    tapi jurus wortel dan kentang saya baubanget dengar ini.. hehe

    BalasHapus
  3. mba rini gambarnya bagus banget xixixi...ajarin mba...gambar kentang dan wortelnya detil banget

    aku baru tahu kalau wortel bisa nyamarkan tingkat keasaman suatu masakan...tapi bener juga sih..terlebih yang potongan wortelnya agak besar besar kan

    kalau kentang aku jarang banget masak pake kentang, ternyata ini juga bisa untuk menyiasati masakan berat macam kari, opor dll ya

    kalau yang telur sih iya
    cuma memang aku kadang kalau pake telur ini tricky banget...jadi agak mblenyek nasinya kalau twkurnya aku ublek (campur). Jadi seringnya aku dadar atau ceplok aja. Kalau di mie baru masih mending...

    tapi keteledoranku masak itu biasanya suka khilap ga icip dulu hahhahahaha, jadi begitu dihidangkan udahlah banyak komplenan wkwkwkwk #tabok si mbul

    BalasHapus