10 Hobi Super Irit, Peluang Bisnis di Masa Pandemi


Wahai emak-emak, termasuk mereka yang pasukannya masih pada bocah semua. Yang ruang lingkup dan waktunya masih terbatas dan belom berkesudahan, sampe ntuh bocah-bocah udah mulai sekolah bahkan buat bewe pun ampun-ampunan susyehnya (nunjuk diri sendiri). Dan buat siapapun yang sering kali galo, hidup segan mati mah ogah kalo dah nyampe penghujung bulan.

Yang sedang memiliki kesamaan nasib, mari kita simak sama-sama 10 Hobi Super Irit di Tanggal Tua versi saya. Tentu saja beberapa diantaranya bisa jadi Peluang Bisnis atau hanya sebagai pelipur lara karena sikon yang sedang terbatas seperti sekarang. 

Nah, 10 diantaranya adalah : 

#1. Berkebun 

Menanam tomat, cabe, bumbu dapur, 'herbs' ato daun aromatik dan sayur mayur adalah cara yang paling tepat untuk memulai hobi bercocok tanam karena, bibitnya mudah di dapat. Misalnya dari sisa-sisa sampah organik dapur seperi biji tomat, biji cabe, bawang, biji pare, terong, daun kemangi, daun bawang, daun kari, daun salam, daun kunyit, daun katuk, kangkung, pokcoy dan lain-lain. 

Media tanamnya cukup dengan pot atau dari bekas botol minuman mineral ukuran 1.5 liter, karung bekas, kaleng bekas, ember bekas, atau sejenisnya. Tidak perlu harus menggunakan sebidang ato sehektar tanah, kecuali emang udah manteb mo jadi petani, kan temanya 'super irit' ya kan. 😂

Nah dari hasilnya, bukan si empunya saja yang bisa menikmati. Orang lain pun bisa ikut merasakan. Misalnya dijual ke tukang sayur jika panennya berlebih. Dan juga bisa dibagikan ke tetangga yang membutuhkan dan bisa membantu orang-orang sekitar yang kekurangan. 


#2. Merajut 

Kalo disini, Merajut bisa berarti menggunakan jarum kait (hook/hakpen) dan menggunakan dua jarum (knitting/breien). Terakhir saya beli jarum kait yang paling ekonomis itu seharga tiga ribu rupiah. Kalo untuk knitting kita bisa menggunakan jarum dari bambu, harganya tinggal di cek di olshop soale dulu saya punya yang berbahan alumunium, memang lebih bagus dan lebih awet, tapi tetep paling ekonomis.

Pemborosan itu mah? gak dooouunk.. gratis tis tis, hadiah dari temen :p. Tapi waktu pertama kali belajar saya malah make gagang sumpit bambu trus ujungnya di serut biar lebih runcing, bonus dari warung bakmi (teteup gretong ya bo'). 😹 

Benangnya boleh make yang paling irit, jenis wol acrylic. Tau kan yg harga segulungnya 2500 perak. Kita bisa mengawalinya dari yang standar dulu, buat make sendiri ato buat anak dan suami, kan lumayan daripada beli. ntar kalo ngerajutnya udah pakar ntuh rajutan bisa dijual, meskipun benangnya ekonomis, tapi kalo hasilnya kreatif, bnyk loh yang mau, apalagi karena harganya lebih miring. Bikin boneka ato bros rajut untuk souvenir. Ada juga yang buka kursus merajut gratis tapi sekalian jualan benang dan alat tempurnya juga. Ato kalo gak punya modal samsek, kita masih punya tenaga, jadi kalo ada yg mo nitip dirajutin, lumayan dah dapet komisi walo tak seberapa yang penting bisa mengurangi keriput di tanggal tua. Bisa menghasilkan sebuah karya, meskipun bukan kita yang menikmati yang penting dapet ilmu dan pengalamannya ya kan. 

#3. Olahraga 

Kalo kefefet kagak punya ongkos buat joging bareng di stadion olahraga bareng sohib. Joging, lari, ato senam bisa dilakuin di sekitar lingkungan kita ya kan. Tapi, kalo kamu punya sepeda pasti nambah asik tuh, bisa olahraga dapet duit pula. Kenapa saya bilang begitu? karena di lingkungan saya ada ibu-ibu yang saban hari nganter anaknya sekolah make sepeda sekalian olahraga katanya, sekalian juga antar jemput anak2 tetangganya sekolah. 500 rb/anak. Jarak dari rumah ke sekolah pun gak begitu jauh dan karena Ortunya lebih memilih anaknya di anter jemput oleh orang yang udah mereka kenal baik. 

#4. Menjahit 

Ini buat yang punya mesin jahit, lumayan tuh buat terima jahitan ato bikin pernak pernik dari kain-kain yang gak kepake lagi trus dijual. Buat yang ga punya mesin jahit, kita bisa jahit pake tangan loh, misalnya bikin gantungan kunci yang lucu2 contohnya nama dari kain flannel, boneka dari kain atau rajut untuk souvenir pernikahan atau buat anak sekolahan. 

#5. Nonton Film/DraKor 

Kalo punya temen suka beli film dvd, sok pinjem ajalah, ngapain beli. Biasanya kalo udah nonton, ntuh kepingan dvd juga bakal ilang sendiri saking kebanyakan koleksinya ya kan? (bukannya itu saya yak) hahaha.. 

Bagi mereka yang punya dasar di bidang bahasa terutama bahasa inggris. Kita bisa mengasah ilmu dengan cara mentranslate subtitle film film luar yang baru release, kalo uda pro kan bisa jadi translater, lumayan tuh duitnya kalo sukses, ya kan :D (note : buat yang kaya kuota aja kali, soale download film pan butuh modal juga) 😿 

#6. Baca Buku 

Baca buku pinjeman atau beli buku seken trus dijual lagi jadi gak rugi banyak, bisa juga baca e-book gratisan, sekarang kan udah banyak novel2 keren yg bisa di download gratis. 

#7. Memasak 

Memasak butuh modal, apalagi kalo make resep full bahan, tapi kalo pengen belajar masak enak tanpa modal ples dpt ilmu tanpa perlu kursus. Salah satu caranya bantuin masak di tempat hajatan para tetangga (mumpung ini lagi bulan bulannya musim hajatan ) biasanya kan pasti ada pakar2 yg udah senior tuh, kita bisa nanya dan liat langsung sama masternya dan yang paling penting kita bisa langsung ikutan praktek juga ya kan. 😹 

#8. Mengajar Les/Mengaji 

Buat yang berminat dalam mendidik dan suka anak - anak kecil, mengajar les di rumah adalah hobi yang menguntungkan tentu saja, dengan berbekal materi pelajaran Sekolah/Mengaji atau ilmu menggambar dan mewarnai. Bolehlah di sambi sambi, biar dapur di rumah tetep ngebul. 

#9. Memotret 

Kalo untuk jaman sekarang ini, sepertinya siapa aja yang punya henpon bisa jadi fotografer kali yak, objek fotonya pun, bisa didapat dimana2, contoh yang paling gampang misalnya makanan ato istilahnya food fotografi, asalkan punya material lengkap plus punya studio mini, udah deh, pasti bagus hasilnya. kalo ternyata masih kurang bagus, bisa di akalin pake photoshop, ato yang lebih praktis lagi bisa menggunakan aplikasi pengedit foto yang ada di henpon seperti snapseed dan sejenisnya. Nah, kalo jepretannya di rasa udah memenuhi standar perfotoan, bolehlah diikutkan di kontes2 ato lomba siapa tau menang. Apa yg ga bisa jaman sekarang ini ya kan. 

#10. Nongkrong di depan laptop or desktop (ngeblog/disain/ngegame) 

Ahay, siapa lagi yang belum tau peluang bisnis apa saja yang di dapat dari ngeblog, buanyak bgt dan bisa merambat dan menjalar ke dunia laen (dari maya ke nyata). Banyak penulis2 yang awalnya blogger, entah mereka menjadi "artis", penulis novel, buku tutorial, resep masakan, penulis content berbayar ato ghost writter sekalipun, yang jelas blog memberikan dampak yang luar biasa bagi para pengguna yang serius menekuninya. Kalopun udah stuck bgt, gak punya laptop ato desktop, miskin kuota pula (itu mah saya) nunggu dpt wifi baru online. Tulis aja di henpon ato di buku tulis dulu dah, beli dulu ke warung yg harganya 2500 kan lumayan tuh muat banyak. 

Bagi seseorang yang pernah menyentuh bidang disain (grafis khususnya) bolehlah terima orderan kecil2an di rumah semisal pembuatan brosur, selebaran, undangan dan sejenisnya atau digital design kayak bikin template blog or web design. Buat yang hobi ngetik, bisa banget kalo mo nerima ketikan skripsi, duitnya lumayan bgt tuh. 

Siapa bilang ngegame gak bisa ngasilin duit? Saya. Trus, siapa yg bilang ngegame buang2 waktu dan buang2 duit? Saya juga yg bilang. :D soale saya suka prihatin kalo ngeliat anak2 abg jaman sekarang yang suka nongkrong di warnet, kalo masih dalam batas wajar sih gpp kali ya, nah ini sering loh saya denger murid2 sekolah pada minggat, kelasnya pindah ke warnet, pulang malem. Ada yang nekat pulang pagi, ngakunya belajar di rumah temen, kalopun di rumah, ujung2nya tetep ngegame ampe begadang pula, padahal besoknya udah tau kalo ada UAS. 

Eh tapi, saya juga baru tau kalo kita bisa jadi joki game, bukan balap kuda sama tes masuk UN aja yang pake joki yak :D (kemana aja buuu). Dengan catatan, skillnya udah pro dan bukan abg. Ya iyalaaah.. emg siapa yg mo bayar kalo kualitas gak terjamin. Bukan hanya itu, turnamen2 game terbuka pun diadakan dengan hadiah2 yang juga sangat menjanjikan. Contohnya Game Bola ama Game Monopoli (online) dan sejenisnya yang saya gak tau semua wkwkwk.. Jadi inget Olimpiade ato Seagames yak hanya bedanya, yang ini olah raganya make jari sama otak. 😹 

Trus gimana kalo mo maen game online tapi miskin kuota? banyak2 beribadah dan berdoa aja semoga selalu mendapat wifi gratis ato ada wifi tetangga yang jebol wkwkwk.. tapi kalo berdoa tanpa berusaha yah kagak mumpuni juga dounk.. Nah, biar hobi #10 terlaksana dengan aman, damai dan sentosa, saya punya Tips Jitu nya. 

Begini.
Pilih salah satu hobi dari #1 sampe #9 trus dipraktekin secara rutin terus menerus, sedikit demi sedikit gak papa yang penting gak berhenti di jalan, lalu jadikan bisnis! Nah, Insya Allah Hobi #10 bakal hepi ending. 😅 

Seperti pepatah mengatakan "Sukai apa yang kamu kerjakan, kerjakan apa yang kamu sukai, dan kita akan mendapati bahwa kita tidak pernah bekerja seharipun." dan tentu saja "Pekerjaan terbaik itu adalah hobi yang dibayar. 

Sebenernya masih banyak hobi2 dan peluang bisnis lainnya, tapi 10 ini aja udah kebanyakan kayaknya yah wkwkwk. 

Hmm.. tapi bolehlah kalo ada yang mau menambahkan. 😸


Note : Postingan ini adalah repost tulisan baheula tertanggal 10 Jan 2018 dengan sedikit penyuntingan karena perubahan jaman (sekarang jamannya nonton streaming, hampir gak ada yang pake DVD lagi soalnya, meskipun masih banyak yang make di pelosok)😂😁 dan masih bisa di praktekin di masa Pandemi kecuali nganter anak SD ke sekolah.  

Posting Komentar

4 Komentar

  1. Setuju banget, kak. Di masa pandemi banyak permainan yang bisa dimainkan kapan saja. Dan soal game online itu banyak variasinya.

    Blognya baguuuus. Desainnya keren.

    BalasHapus
  2. Saya punya mesin jahit mbak, tapi sayangnya aku tidak pintar menjahit jadinya malah mesinnya nganggur dan rusak.😂

    Nonton drakor dan translate mah harus pintar bahasa Korea, harus berguru dulu sama mbak Eno. Kalo translate malah nanti kena omel.

    BalasHapus
  3. kalau aku kayaknya jelas milih nonton film, baca buku, ngeblog sama motret
    kalau berkebun bisa dibilang ga pernah, meskipun di rumah banyak tanaman, itu tanaman yang nanem juga ortu hehehe

    BalasHapus