Feeling Guilty

*Backsound :
yang intronya bikin saya inget film Grave of Fireflies 1988

***

Lantaran dapet email tagihan domain blog ini, akhirnya saya bikin postingan lagi. 😅

Yah, begitulah. Kalo udah mepet kayak begini, akhirnya saya baru tersadar udah menyia-nyiakan blog yang bakalan non aktif satu bulan lagi ini (mungkin).

Sama seperti nomor handphone untuk tugas sekolah Si Kakak yang gak pernah di isi pulsa, begitu henponnya rusak dan WA nya mo dipindah ke henpon laen, udah deh, wasalam. Nomornya hangus dan saya pusiang tujuah kelilieng, nomer barunya belom sempet dibeli (lokasinya jauh) dan tugas sekolahnya terus-terusan menumpuk karena gak dikerjakan sama sekali.

***

Sebenernya saya kangen ngeblog lagi, kangen berkegiatan sebelum subuh. Kangen bales-bales komentar ato jalan-jalan ke blognya temen-temen. Tapi saya sadar sesadar-sadarnya, waktu dan keadaan yang saya punya sedang tergadaikan dalam jangka waktu yang tidak bisa ditentukan. Ditambah dengan manajemen waktu yang masih berantakan.

Mungkin karena saya yang salah, karena lebih sering menikmati waktu sendiri hingga akhirnya anak-anak secara tidak langsung terabaikan. Sekalipun secara fisik mereka dekat, tapi tidak dengan hati saya. Pikiran saya melanglang buana, berkelana di dunia maya, mencoba lari dari kenyataan, berharap bisa menghilangkan rasa stress yang terus menggerogoti.

Tapi apa yang akhirnya saya dapati? saya malah semakin down, terpuruk, merasa menjadi Ibu paling egois yang hanya memikirkan kesenangan diri tanpa menghasilkan apa-apa.

Dalam seminggu ini, saking stucknya entah berapa kali saya memimpikan kembali bekerja di kantor saya dulu. Meskipun setelah menikah, semua masih bisa saya lakukan. Mulai dari menjadi tukang ketik soal, tukang disain brosur, giveaway hunter, reseller buku, menjual berbagai makanan, reseller kaldu organik, reseller pakaian, sampe reseller frozen food disaat hamil besar Si Bontot, saya berkeliling menggunakan motor tua, motor yang servisnya udah ngalah-ngalahin harga motornya itu sendiri.

Saat itu saya mencari pelanggan dan melakukan pengiriman sendiri di tengah panas dan hujan, dengan membawa Si Tengah, sembari mengantar Si Kakak ke sekolah. Dagangan saya laris, yang larisnya baru saya sadari mungkin hanya karena sebatas rasa kasihan dan simpati orang-orang yang melihat.

Lucunya, saat itu saya hanya punya rasa optimis dan penuh semangat, karena apa yang saya tawarkan memang berkualitas dan bisa dijual dengan harga yang lebih miring. Tanpa ada baper-baperan karena hambatan-hambatan yang saya punya.

Namun sayangnya, satu persatu, tempat dimana saya biasa mengambil barang pelan-pelan hengkang dari dunia per-agenan. Hingga akhirnya saya juga terpaksa berhenti karena melahirkan Si Bontot.

Sejak saat itu, hingga hari ini. Saya kehilangan ruang gerak. Motor saya ngadat karena tidak pernah dipakai lagi, pajaknya sudah mati karena tidak pernah dibayar. Hingga akhirnya, teman yang paling menghibur saya disaat paling penat itu dikembalikan lagi ke pemilik aslinya (Orangtua). Ikhlas, tapi saya merasa ada yang hilang.

Mungkin, mungkin saja nanti. Di suatu hari saya bisa kembali berpetualang. Semoga saja.


Posting Komentar

11 Komentar

  1. Mba Rini, apa kabar? Semoga Mba Rini dan keluarga salam keadaan sehat selalu yaa.

    Semangat terus ya, Mba!
    PJJ memang tantangan tersendiri nih dg segala tugas2nya anak2. 😆 Masalah managemen waktu, saya rasa ga hanya Mba rini, semua orang struggling jg. Yg penting dahulukan yg utama n penting2 dulu aja.. Sisanya bs dipikirkan kemudian. Semangat terus Mba Rini 😊

    BalasHapus
  2. wah sayang banget yah kalo blognya nganggur, semoga kesibukan in real life nya berjalan lancar ya bu

    salam hangat

    BalasHapus
  3. Hi Kak Rini! Long time no see 😊

    Perihal management waktu memang tricky sekali 😂akupun belakangan ini merasakan kesulitan dalam hal ini 😂 dan masih berusaha menyesuaikan dengan baik. Semangat Kak Rini! Semoga kita bisa mengatur waktu dengan lebih baik 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah yg komen ini sepertinya jago nih soal management waktu sebagai blogger dan seorang ibu hihi

      Hapus
    2. Mbak Lia belum jadi ibu-ibu dongg hahaa

      Hapus
  4. Assallammualaikum Tante Rini, perihal meminit manajement waktu saya pun juga belum sepenuhnya bisa bahkan saya pun kadang berfikir juga bagaimana jika saya dan calon pasangan saya ini nantinya sudah menyatu menjadi suami istri apakah saya dan dia mampu meminit waktu antara pekerjaan, keluarga, dll. Saya berharap semua kan baik baik saja karena tuhan akan selalu bersama saya . Yuk ??? Semangat Tante Rini, semangat.

    BalasHapus
  5. Haloo mbak Rini, apa kabar. Sudah lama tidak saling komen hiihi
    Semangat untuk PJJ anak-anaknya, emang sih rada ribet. Pun dari pihak guru, saya jg merasakan sendiri. Gimana ribetnya ngajar onlen. apalagi untuk anak SD, coba pake zoom, yg gabung hanya orang 5. syedih sekali huuuhu :((

    BalasHapus
  6. Halo Mba Rini.. apa kabar...?? Semoga sehat selalu yah... wahh sudah lama yah mba tidak bersua.
    Sama Mba, saya pun juga demikian struggling sama waktu.. kejar2an antara kerjaan sama perkuliahan dan hobby. Kadang jadi susah aja milihnya. Apalagi kalau yg hubungannya udah ke pekerjaan.. hmmm agak susah karena saya yah orangnya nggak enakan...
    Saya belum merasakan bagaimana berada di posisi sebagai orang tua. Tapi apapun itu. Selalu semangat yah Mba. Jaga kesehatan juga...

    BalasHapus
  7. Wahhh sayang sekali jika tidak diperpanjang untuk domain yang mau habis tersebut, atau bisa beralih menggunakan domain my.id yang hanya 10rb per tahunnya lumayan banget tuh.. hihi

    BalasHapus
  8. mba riniiiiii kangeeeeeeeeeeen
    🤗🤗🤗
    eh kumau komen apa ya...binund...soalnyabkadang ku merasa aneh dan ngerasain apa yang mba tulis di atas ugha huahhahahah...#tutup muka ahh

    btw aku jadi ingat cerita mba yang antar frozen food sambil bawa si kakak naek motor hamil si bontot lho...#ingatanku masi bagus berarti hihihi

    BalasHapus
  9. wahh iya lama nggak ada post ya, sampe lupa aku hehe
    domain mba rini masa tenggangnya samaan bulannya dengan aku mbak
    nasib motor mba rini sama dengan motor bapakku dulu, nggak enaknya kalau pas ngadat di lampu merah
    mungkin di lain waktu mba Rini bisa mulai main main lagi ke blog temen temen pas senggang
    yang penting sekarang fokus ke hal yang utama dulu
    tetep semangatt pokoknya

    BalasHapus